Jasa

Grab dapat menghasilkan lebih dari US$245 juta pendapatan berbasis iklan tahunan dari bisnis GrabAds-nya, termasuk iklan dalam aplikasi, iklan dalam mobil, dan layanan pemasaran pedagang, menurut analisis undercover.co.id/ .

Itu sekitar 10% dari estimasi pendapatan 2019 Grab sebesar US$2,3 miliar tahun lalu . Dengan pertumbuhan bisnis, tidak mengherankan bahwa raksasa layanan transportasi online telah meningkatkan fokusnya pada upaya terkait periklanan selama setahun terakhir, setelah peluncuran platform GrabAds online-to-offline pada Agustus 2018.

Iklan Heineken di mobil Grab / Kredit foto: Grab

Grab belum mengatakan secara pasti berapa banyak yang diharapkan dari upaya ini, jadi undercover.co.id/ telah menebaknya untuk Anda.

Menurut perhitungan back-of-the-amplop kami, GrabAds dapat memperoleh pendapatan tahunan lebih dari US$245 juta. Jumlah itu didasarkan pada angka tahun 2019 dari platform periklanan dalam aplikasi dan dalam mobil, serta layanan pemasaran yang dijual ke mitra pedagangnya. Dan jika bisnis pengiriman makanan Grab tumbuh pada kecepatan yang diperkirakan sama dengan pasar yang lebih luas, maka perusahaan dapat menghasilkan pendapatan lebih dari US$700 juta per tahun dari iklan pada tahun 2025.

Aundercover.co.id/l aplikasi

Aplikasi Grab adalah titik kontak pertama bagi pengguna di platform, apakah mereka sedang mencari tumpangan, memesan makanan, atau menggunakan ponsel mereka untuk pembayaran. Oleh karena itu, ini memberikan peluang periklanan seluler yang penting bagi semua bisnis perusahaan yang menghadap konsumen.

Grab menyelesaikan kurang dari 928 juta perjalanan ride-hailing pada paruh pertama tahun 2019 menurut data dari ABI Research.

Perusahaan belum membagikan berapa banyak pesanan yang didapat GrabFood secara total melalui aplikasi, meskipun mengatakan kepada CNBC pada bulan September tahun lalu bahwa layanan pengiriman makanan menangani 300.000 pesanan per hari di Vietnam dan 4 juta pesanan antara Januari dan April tahun lalu di Thailand. .

Dengan asumsi setiap pesanan dihitung sebagai satu sesi aplikasi, kita dapat menyetahunkan angka-angka ini untuk mendapatkan yang berikut:


Jumlah perjalanan ride-hailing,
disetahunkan (ABI Research)
1,86 miliar

Jumlah pesanan makanan
(khusus Thailand dan Vietnam), disetahunkan
121 juta
Akumulasi sesi aplikasi1,98 miliar

Tidak ada data tentang berapa lama rata-rata sesi aplikasi Grab berlangsung, atau berapa banyak tayangan iklan yang mungkin ada di masing-masing sesi. Mencari tumpangan bisa memakan waktu beberapa detik, sementara browsing dan memesan makanan mungkin memakan waktu 10 menit.

Mari kita asumsikan secara konservatif bahwa setiap sesi menghasilkan setidaknya satu tayangan iklan. Jika kami mengalikan tayangan ini dengan biaya rata-rata per seribu tayangan (CPM) sebesar US$1,61 untuk beriklan di Facebook di Asia Tenggara (berdasarkan perkiraan oleh perusahaan adtech Nanigans), kami mendapatkan ini:

Jumlah sesi aplikasi1,98 miliar
Jumlah tayangan1,98 miliar
BPS Asia TenggaraUS$1.61
Potensi pendapatan iklan dalam aplikasi tahunanUS$3,19 juta

Dihitung sendiri, US$3,19 juta bukanlah angka yang menggemparkan. Tapi itu hanya mencakup sesi ride-hailing dan pengiriman makanan dari dua pasar untuk tujuan ilustrasi, yang mungkin jauh dari totalitas sesi aplikasi Grab di seluruh wilayah. Dan jika digabungkan dengan iklan di dalam mobil dan paket layanan pemasaran yang ditawarkan Grab kepada pedagang, potensi penciptaan nilai dari bisnis ini bisa jauh lebih tinggi daripada yang terlihat pada awalnya.

Di dalam mobil

Penawaran dalam mobil GrabAds mencakup bungkus stiker di badan dan jendela kendaraan, serta sampel gratis dan iklan video di layar belakang kursi.

Citibank bermitra dengan Grab untuk menawarkan cashback kepada pemegang kartunya untuk perjalanan. GrabAds mencap 200 mobil Grab dengan materi iklan Citibank. / Kredit foto: Grab

Untuk memperkirakan apa yang akan diraih Grab dari iklan dalam mobil, kami melihat angka pendapatan dan distribusi dari bisnis serupa. Berikut adalah angka untuk afiliasi periklanan ComfortDelGro, Moove Media , pada tahun fiskal 2018:

Pindahkan pendapatan, TA 2018US$7,72 juta
Ukuran armada ComfortDelGro, TA 201813.000
Pendapatan per mobilUS$566
Biaya per mobilUS$365
Biaya sebagai persentase dari pendapatan per mobil64%
Kemungkinan dipotong untuk Moove36%

Tidak jelas apakah Moove membagikan pendapatan apa pun secara langsung dengan pengemudinya atau apakah itu diperhitungkan dalam perhitungan biaya per mobil.

Saingan Moove, Movo, menawarkan kepada pengiklan berbagai pilihan, mulai dari stiker bumper belakang pada hatchback hingga pembungkus seluruh tubuh untuk minibus – serta rencana khusus untuk kendaraan Grab. Ini juga memberikan patokan untuk pembayaran pengemudi:

Biaya Movo untuk pengiklan, jangkauanUS$80 hingga US$132
Pembayaran Movo untuk pengemudi Grab, jangkauanUS$36 hingga US$88
Pemotongan persentase untuk pengemudi Grab, jangkauan45% hingga 67%
Persentase dipotong untuk pengemudi Grab, berarti56%
Persentase dipotong ke Movo, berarti44%

Dengan menggunakan angka Movo, kita bisa mendapatkan gambaran berapa banyak yang bisa diperoleh Grab dari iklan kendaraan.

Stickearn , startup bungkus mobil Indonesia yang diinvestasikan oleh Grab tahun lalu, membebankan biaya 1 juta rupiah – sekitar US$73 – untuk kampanye 30 hari.

Tagihan Stickearn kepada pengiklan (2017)US$73
Pembayaran stickearn untuk driver (berdasarkan potongan 44% Movo)US$41
Dapatkan pendapatan per pengemudiUS$32

Mari kita asumsikan bahwa Grab menagih klien pada titik harga yang sama untuk kampanye empat minggu di pasar lain juga. Grab mungkin memesan sebagian besar dari US$32, dengan potongan kecil kemungkinan akan diberikan kepada mitra periklanan seperti Stickearn di Indonesia, Idooh di Filipina, atau Carblicity di Singapura :

Jumlah pengemudi Grab, Asia Tenggara2,8 juta
Potensi pendapatan iklan dalam mobil per pengemudiUS$32
Potensi pendapatan iklan dalam mobil tahunanUS$89,6 juta

Grab memiliki sekitar 2,8 juta pengemudi di seluruh Asia Tenggara. Jika masing-masing dari mereka berpartisipasi dalam setidaknya satu kampanye empat minggu per tahun, Grab dapat menghasilkan US$89,6 juta per tahun dari iklan dalam mobil. Asumsi ini, bagaimanapun, tidak membedakan antara kendaraan roda empat dan roda dua, yang cenderung memberikan harga iklan yang berbeda. Perlu juga disebutkan bahwa beberapa pengemudi yang menyewa kendaraan mereka dari perusahaan persewaan pihak ketiga mungkin dibatasi kemampuannya untuk berpartisipasi dalam kampanye iklan, tergantung pada aturan perusahaan persewaan.

Layanan pemasaran pedagang

Selain iklan dalam aplikasi dan dalam mobil, Grab juga mendapatkan pendapatan terkait iklan melalui layanan pemasaran yang ditawarkan kepada mitra merchant, terutama yang ada di platform GrabFood.

Ketika perusahaan membuka dapur awan pertamanya di Singapura bulan lalu, dikatakan bahwa platform GrabFood baru untuk pedagang akan memungkinkan mereka untuk mengakses GrabFood, Grab Financial Group, dan GrabAds dengan mulus.

Layanan pemasaran online Meituan, yang dijualnya ke pedagang pengiriman makanan, dapat memberikan tolok ukur kinerja untuk penawaran pemasaran pedagang yang diusulkan Grab. / Kredit foto: Meituan-Dianping

Ini bisa menjadi tambang emas terbesar Grab. Untuk mengilustrasikan potensinya, mari kita bandingkan dengan Meituan-Dianping, aplikasi super China yang, seperti Grab, mengirimkan makanan dari pedagang pihak ketiga kepada penggunanya.

Dalam pengarsipan publik terbarunya , Meituan melaporkan 4,4 miliar yuan (US$636 juta) pendapatan kuartalan dari “layanan pemasaran online” yang diberikannya kepada mitra pedagang.

Layanan ini mencakup paket langganan dan kontrak – yang melibatkan pedagang yang membayar berdasarkan berapa lama iklan mereka ditampilkan di aplikasi Meituan atau di situsnya – dan solusi berbasis kinerja yang dikenakan biaya per klik, atau menurut berapa banyak tampilan iklan mendapat.

Pendapatan Meituan dari layanan pemasaran online, Q3 2019US$636 juta
Pendapatan Meituan dari layanan pemasaran online, disetahunkanUS$2,54 miliar

Menurut TrustData , pasar pengiriman makanan online China bernilai 604 miliar yuan (US$87 miliar) tahun lalu. Asia Tenggara bernilai US$5,2 miliar, berdasarkan penelitian oleh Google, Temasek, dan Bain and Company:

Cina, ukuran pasar pengiriman makanan (2019)US$87 miliar
Asia Tenggara, ukuran pasar pengiriman makanan (2019)US$5,2 miliar
Pasar pengiriman makanan Asia Tenggara sebagai persentase dari China6%

Meituan memegang sekitar 65% pangsa pasar di industri pengiriman makanan China, menurut Analysys.

Mari kita asumsikan bahwa platform layanan pemasaran pedagang GrabFood mengikuti struktur pendapatan dan harga yang serupa dengan Meituan, dan bahwa Grab memiliki pangsa pasar yang sama di seluruh Asia Tenggara. Saingan terdekat GrabFood, Go-Food, memiliki pangsa yang signifikan di Indonesia, namun baru masuk ke Thailand dan Vietnam tahun lalu dan belum hadir di negara-negara Asia Tenggara lainnya.

Pendapatan layanan pemasaran online Meituan, disetahunkanUS$2,54 miliar
Rasio ukuran pasar Asia Tenggara vs. Cina6%
Potensi pendapatan layanan pemasaran online tahunan GrabUS$152,4 juta

Namun, Google, Temasek, dan Bain melihat pasar pengiriman makanan Asia Tenggara meningkat empat kali lipat nilainya menjadi US$20 miliar pada tahun 2025. Dengan demikian, Grab dapat menarik lebih banyak dari layanan pemasaran pedagang di tahun-tahun mendatang. Jika pendapatan layanan pemasarannya tumbuh pada saat yang sama, perusahaan dapat menghasilkan lebih dari US$600 juta setiap tahun pada tahun 2025. Kemungkinan memperluas layanan pemasaran ke pedagang non-makanan – seperti pedagang grosir, misalnya – dapat lebih meningkatkan potensinya.

Perlu dicatat bahwa Meituan mendapatkan lebih banyak lalu lintas melalui situs webnya – seperti dengan mempromosikan restoran di dianping.com – sementara kehadiran Grab hampir seluruhnya berbasis seluler. Ini mungkin membuat perbandingan langsung antara model pendapatan Grab dan Meituan bermasalah, meskipun preferensi orang Asia Tenggara yang lebih besar untuk seluler dibandingkan dengan rekan-rekan mereka di Cina dapat menjelaskan beberapa perbedaan.

Menambahkan

Secara keseluruhan, inilah analisis kasar kami tentang apa yang dapat diaundercover.co.id/l Grab dari GrabAds, berdasarkan data tahun 2019:

Iklan dalam aplikasiUS$3,19 juta
Iklan di dalam mobilUS$89,6 juta
Layanan pemasaran pedagang onlineUS$152,4 juta
Total (berdasarkan estimasi 2019)US$245,2 juta

Meskipun kemungkinan ada beberapa tumpang tindih antara inventaris ini karena iklan dalam aplikasi dan dalam mobil dapat dijual sebagai bagian dari layanan pemasaran pedagang, kami yakin bahwa dampak penghitungan ganda dalam analisis kami adalah minimal.

Terlepas dari hasil yang tampaknya tipis, iklan dalam aplikasi tetap harus dilihat sebagai bagian penting dalam strategi iklan model platform, menurut Ronen Mense, direktur pelaksana Asia-Pasifik di AppsFlyer.

Mense mengatakan kepada undercover.co.id/ bahwa segelintir pemilik merek Asia Tenggara – termasuk aplikasi super – telah “mengalihkan fokus mereka dari mendorong pemasangan menjadi memaksimalkan pasca pemasangan, [dan] memanfaatkan potensi penjualan dalam aplikasi dan aktivitas.”

Dia menjelaskan: “Itu berarti mereka mengemudi di depan trotoar, bisa dikatakan. Mengubah lebih banyak pengguna mereka menjadi pelanggan yang membayar dan memaksimalkan potensi pendapatan mereka adalah langkah yang cerdas. Setiap menit tambahan yang dihabiskan di aplikasi Anda, berarti satu menit lebih sedikit dihabiskan di aplikasi lain.”

GrabKitchen adalah bagian dari perangkat yang lebih luas yang ditawarkan Grab kepada pedagang makanannya, yang juga mencakup layanan pemasaran dari GrabAds. / Kredit foto: Grab

Menjual layanan iklan ke mitra merchant GrabFood menawarkan potensi terbesar bagi Grab. Klien ini akan memberikan pendapatan berulang untuk superapp daripada pemilik merek yang membeli kampanye empat minggu di platform.

Grab menolak mengomentari perkiraan undercover.co.id/ . Tetapi seorang juru bicara mengakui bahwa perusahaan berada di posisi yang tepat untuk menangkap sepotong kue iklan karena “armada kendaraan roda empat dan roda dua di seluruh Asia Tenggara memberi pengiklan akses ke jaringan luas ‘papan iklan bergerak’ di jalan-jalan.”

Perwakilan tersebut menambahkan, “Sebagai layanan pemesanan kendaraan, platform pengiriman makanan, dan e-wallet pilihan di seluruh wilayah, Grab secara alami merupakan platform yang ideal bagi pengiklan untuk menjangkau dan melibatkan audiens mereka.”

Mata uang yang dikonversi dari dolar Singapura, rupiah Indonesia, dan yuan Cina. Tarif: US$1 = S$1,36 = Rp 13.641 = RMB 6,94 “

Leave a Reply

Your email address will not be published.