70 Tahun Franchise Dunkin Tanpa “DONAT”

undercover.co.id – Merek yang dulu dikenal sebagai Dunkin ‘Donuts berusia 70 tahun ini. 68 yang pertama tidak dapat dipisahkan dari kata Donat.

Mereka adalah hadiah yang dicintai untuk pendiri Bill Rosenberg, seorang siswa kelas delapan yang putus sekolah di Boston era Depresi.

Pada saat ia meninggal pada tahun 2002, ia telah membangun mereknya menjadi 5.000 toko di 38 negara.

Namun 20 tahun terakhir sejarah telah menjadi evolusi menuju sesuatu yang lebih besar.

Merk Franchise Dunkin

Merek ini berevolusi menjadi rantai barang kopi dan roti terbesar di dunia, serta salah satu yang paling cepat berkembang di AS.

Dari 13.000 toko, sekitar 9.500 berada di AS, dan berencana menggandakan jumlah tersebut di atas 20 tahun ke depan.

Bahkan mungkin berhasil, dengan meningkatnya penjualan toko yang sama sekarang menghasilkan $ 1,3 miliar dalam minuman panas dan dingin.

Saat ini perusahaan juga menjual bagel dan roti lapis dan bungkus rendah kalori, dan pelanggan dapat membeli minuman dingin yang mengandung krim dari nitrogen dengan pegangan keran.

Gelas busa yang digunakan selama beberapa dekade secara aktif dihapus demi cangkir kertas berdinding ganda yang tidak akan terlalu panas untuk disentuh.

Menggunakan aplikasi DD Perks perusahaan, pelanggan bahkan dapat memesan di ponsel mereka sebelum meninggalkan rumah.

Lepaskan Kata Donuts

Jadi mengingat semua ini, merek tidak ingin dibatasi oleh nama donatnya.

Pada bulan September 2018, diumumkan bahwa mereka mengubah namanya menjadi Dunkin ‘- perubahan sebesar ketika Kentucky Fried Chicken menghilangkan Kentucky, Fried, dan Chicken dari namanya.

Dunkin ‘Donuts, minus Donuts. Dulu tidak terpikirkan. Tetapi hal yang paling aneh telah terjadi: penjualan donat tumbuh. Itu terjadi di hampir 500 toko AS yang telah mengadopsi desain ulang toko.

Ternyata orang menjadi lebih impulsif ketika donat melompat dari belakang meja ke kasing menghadap ke depan dengan checkout.

Tidak masalah jika kata itu ada dalam judul. Sekarang, di seluruh dunia, Dunkin ‘bergerak dua miliar donat setahun – dalam 70 varietas, tidak kurang.

Itulah betapa dahsyatnya merek ini. Perusahaan ini memulai debutnya di # 17 dalam daftar Waralaba 500 pertama pada tahun 1980, dan peringkatnya setiap tahun sejak itu.

Tujuh belas kali, itu menembus 10 besar, termasuk lima tahun berturut-turut sekarang. Dan itu memiliki peringkat # 2 tiga kali dalam tiga dekade yang berbeda.

Tahun ini, akhirnya, untuk pertama kalinya, Dunkin ‘adalah # 1. Ini adalah hasil yang adil bagi merek yang telah berinovasi selama berpuluh-puluh tahun tanpa pernah melupakan apa yang membuatnya begitu kuat.

Terkait:

baca juga

    Kisah Sang Pendiri

    Bill Rosenberg selalu sibuk. Ia lahir pada Juni 1916 di lingkungan Dorchester di Boston, dan legenda keluarga mengatakan bahwa ia menjual es dari becaknya pada usia 3 tahun.

    Dia memiliki kedai semangka pada usia 9, membeli dan menjual es krim untuk kenaikan pada usia 11, dan putus sekolah pada usia 14 untuk bekerja penuh waktu dan mendukung keluarganya.

    Bahkan saat itu, Rosenberg memiliki titik lemah untuk donat.

    Dalam memoarnya di tahun 2001, Time to Make the Donuts, Rosenberg merefleksikan kunjungan ke restoran di Boston, tempat mereka menjual “donat nikel jeli terbesar yang pernah Anda lihat.”

    Dan di rumah, ibunya akan menggoreng donat kue panas dalam ketel dengan lemak daging sapi, yang dia tiriskan di atas kantong kertas kraft.

    “Saya tidak akan pernah lupa menjilati butiran gula dari bibir dan jari saya,” tulisnya.

    “Pengalaman hebat ini meninggalkan kenangan yang tak terhapuskan tentang bagaimana donat sangat berarti bagi saya dan setiap anak lainnya.”

    Rosenberg mengejar adonan, tetapi pada awalnya, itu bukan dengan Dunkin ‘

    Pada tahun 1946, dimulai dengan truk tunggal, ia mendirikan apa yang akan menjadi Universal Food Systems, bisnis layanan makanan terbesar di New England.

    Selain menjalankan komisari dan mesin penjual otomatis untuk pekerja pabrik, perusahaan membangun truk dengan dinding samping yang terbuka ke jalan, sehingga para pekerja dapat membeli sandwich, kue kering, donat, dan kopi – pendahulu truk makanan hari ini.

    Komitment Pada Kualitas tinggi

    Rosenberg berkomitmen pada kualitas, dan untuk mendapatkan rasa tetesan tepat di kopinya, ia berlari mendidih di atas kantong pencucian dengan tangki stainless steel 100 galon yang dirancang khusus.

    Ketekunan memungkinkannya menagih 10 sen per cangkir, daripada lima standar. Dan untuk donatnya, ia membeli dari toko roti yang menghasilkan batch segar beberapa kali setiap hari.

    Akhirnya, kopi dan donat masuk ke dalam rekening untuk 40 persen dari bisnis layanan makanannya, jadi dia membuka toko ritel yang berdiri sendiri di mana pelanggan bisa mendatanginya.

    Pada tahun 1948, dengan ipar laki-laki Harry Wintour sebagai mitra penuh, Rosenberg pergi ke sana kemari dengan sebuah tempat bernama Open Kettle di Quincy, Mass., Persis di luar Boston.

    Itu adalah toko donat eceran pertama dengan tempat duduk makan. Kopi baru digiling dan diseduh dalam batch kecil, dan sementara toko donat khas menawarkan empat atau lima pilihan, Rosenberg – terinspirasi oleh 28 jenis es krim Howard Johnson – membuat lusinan.

    Bisnis berkembang pesat, dan pada tahun 1950, Rosenberg mengubah nama Open Kettle menjadi Dunkin ‘Donuts. Selama lima tahun berikutnya, ia membuka empat toko lagi.

    Dan saat itulah ia mengarahkan pandangannya pada waralaba.

    Konsep Franchise di Tahun 1950

    Waralaba adalah konsep baru di awal 1950-an, dan tidak terutama
    dihormati. Howard Johnson adalah salah satu yang pertama melakukannya, dan di seluruh negeri di California,

    Ray Kroc baru saja menemukan dan membujuk saudara-saudara yang memulai McDonald’s. Tetapi Rosenberg percaya bahwa waralaba bisa bersifat transformatif, jadi pada tahun 1955, ia membeli saudara iparnya dan menjual waralaba Dunkin ‘Donuts pertamanya.

    Pada tahun 1960, perusahaan itu sedang dalam perjalanan ke 100 toko, dan di sebuah konvensi di Chicago, Rosenberg mulai menggalang rekan-rekan perusahaan waralaba – merek seperti Chicken Delight, Burger Chef, dan A&W Root Beer –

    untuk mengatur apa yang akan menjadi Asosiasi Waralaba Internasional. Hari ini IFA adalah organisasi waralaba tertua dan terbesar di dunia, mewakili lebih dari 733.000 perusahaan waralaba … termasuk unit Dunkin.

    “Aman untuk mengatakan bahwa Dunkin ‘adalah merek waralaba yang sangat aktif dan dihormati,” kata Stephen Worley, juru bicara IFA, jelas berhati-hati untuk tidak menunjukkan preferensi untuk satu anggota di atas yang lain.

    “Dalam banyak hal, ini adalah salah satu merek waralaba yang lebih dikenal di negara ini.”

    Rosenberg mengklaim bahwa di samping Dunkin ‘Donuts, membentuk IFA adalah pencapaiannya yang paling membanggakan.

    “Pada tahun 1960, ketika waralaba masih dalam masa pertumbuhan, kebanyakan orang memandangnya sebagai orang buangan atau orang yang tidak cocok, tetapi saya percaya itu adalah lambang kewirausahaan dan perusahaan bebas,” tulisnya.

    “Ketika Anda berbagi dengan orang lain, semua orang mendapat manfaat. Itulah keseluruhan konsep di balik waralaba. Jika franchisee berjalan dengan baik, saya melakukannya dengan baik; kita semua melakukannya dengan baik. “

    Mungkin karena alasan ini, Dunkin ‘pindah untuk merangkul waralaba dengan cara yang bahkan tidak dimiliki oleh saingan waralaba terkenalnya.

    Untuk sebagian besar sejarahnya, Dunkin ‘telah 100 persen terwaralaba – yang berarti itu dimiliki nol toko milik perusahaan. Itu jauh di depan waktunya.

    Raksasa waralaba lain menjalankan campuran lokasi waralaba dan korporat, meskipun dalam beberapa tahun terakhir, banyak dari mereka yang secara aktif mencoba menjual lokasi perusahaan mereka kepada franchisee, sebagian sebagai cara untuk menghilangkan beban keuangan itu dari garis bawah perusahaan induk.

    Pizza Hut, misalnya, memiliki 649 lokasi AS di tahun 2009; sekarang hanya memiliki 23. Banyak pesaing lain, seperti McDonald, berkisar antara 93 hingga 95 persen kepemilikan waralaba.

    Grant Benson, Wakil Presiden Senior bidang waralaba dan pengembangan bisnis Dunkin ‘Brands’ dan veteran perusahaan selama 34 tahun, percaya inilah yang membentuk merek untuk kesuksesan awal.

    Ia memiliki 1.100 franchisee – dan “jika Anda memikirkannya,” katanya, “itu benar-benar 1.100 sukarelawan yang memilih setiap hari untuk berinvestasi dan menginvestasikan kembali merek Anda berdasarkan keyakinan dan keyakinan mereka pada konsep.”

    Itu menempatkan tanggung jawab besar pada perusahaan perusahaan. “Waralaba hanya mendapat untung ketika merek itu relevan, inovatif, dan memenuhi kebutuhan dan harapan para tamu,” katanya. Jadi seiring waktu berubah, Dunkin ‘harus berubah juga.

    Terkait:

      Dunkin ‘telah lama selektif tentang mitra waralaba, tetapi biaya masuk sebenarnya bisa lebih rendah dari merek terkenal lainnya.

      Sementara label harga rendah untuk Krispy Kreme dan McDonald adalah masing-masing $ 440.500 dan $ 1,26 juta, pengusaha termotivasi dapat membeli ke Dunkin mulai dari hanya $ 100.000 untuk operasi jenis kios.

      Permainan nilai itu adalah salah satu dari banyak hal yang menarik perhatian David Baumgartner.

      Dia menghabiskan karirnya di bidang distribusi cetak, tetapi ketika ekonomi ambruk pada 2008, dia tahu sudah waktunya untuk menemukan jalur pekerjaan baru.

      Dia tidak tahu banyak tentang waralaba – atau, dalam hal ini, tentang Dunkin ‘Donuts (seperti yang diketahui saat itu).

      Baumgartner membuka Dunkin pertamanya di Chattanooga, dan bisnisnya cepat. Tetapi “semua orang mengira kami adalah toko donat,” katanya, jadi kopi butuh waktu untuk disadari – terutama kopi dingin, yang hampir tidak ada di Selatan.

      Tapi itu tidak pernah terdengar. Dunkin ‘besar pada waktu itu, tetapi masih belum dikenal secara nasional seperti saat ini. Merek itu keluar dari beberapa dekade yang sulit.

      Itu IPO yang sukses pada tahun 1968 tetapi mulai menderita pada 1970-an sebagai pendiri Bill Rosenberg memulai perjuangan panjang dengan kanker dan diabetes. (Kebiasaan donat Rosenberg akhirnya mendaratkannya dalam program penurunan berat badan.)

      Saham anjlok. Franchisee dituntut karena perselisihan pembelian peralatan. Rosenberg pensiun pada 1989, dan perusahaan itu menjual kepada konglomerat makanan Inggris Allied Domecq pada tahun yang sama.

      (Allied juga memiliki Baskin-Robbins, yang merupakan tempat semua lokasi kombo Dunkin’-Baskin muncul.)

      Tapi ada juga kenaikan. Kampanye iklan “Waktu untuk membuat donat” yang terkenal pada tahun 1980-an, yang menampilkan Fred the Baker yang fiktif, adalah hit nasional. Bisnis restoran Allied Domecq akan menjadi Dunkin ‘Brands Group

      Leave a Reply

      3 × two =

      Ad Blocker Detected

      Our website is made possible by displaying online advertisements to our visitors. Please consider supporting us by disabling your ad blocker.

      Refresh
      error: Content is protected !!