AI dan SEO , AI tersedia secara luas untuk semua orang. Inilah cara Anda dapat menggunakan AI untuk SEO dan konten untuk meningkatkan produktivitas dan meningkatkan alur kerja

AI untuk SEO berada pada titik kritis di mana teknologi yang digunakan oleh perusahaan besar semakin dapat dijangkau oleh bisnis kecil.

Meningkatnya penggunaan teknologi baru ini secara permanen mengubah praktik SEO saat ini.

Tetapi apakah itu tepat untuk bisnis Anda? Inilah fakta-fakta yang mengejutkan.

Apa itu AI Untuk SEO

AI, atau kecerdasan buatan, sudah menjadi bagian dari kehidupan kita sehari-hari. Siapa pun yang menggunakan Alexa atau Google Maps menggunakan perangkat lunak AI untuk membuat hidup mereka lebih baik.

Asisten penulisan populer Grammarly adalah perangkat lunak AI yang menggambarkan kekuatan AI untuk meningkatkan kinerja.

Dibutuhkan konten yang biasa-biasa saja dan membuatnya lebih baik dengan memperbaiki kesalahan tata bahasa dan ejaan serta menangkap penggunaan kata yang berulang.

AI untuk SEO bekerja serupa untuk meningkatkan kinerja dan, pada tingkat tertentu, mendemokratisasi SEO dengan membuat skala dan analisis data yang canggih dapat dijangkau oleh semua orang.

Bagaimana AI Dapat Digunakan Dalam SEO

Platform AI SEO arus utama mengotomatiskan analisis data, memberikan tampilan tingkat tinggi yang mengidentifikasi pola dan tren yang tidak terlihat

AI Dalam Optimasi

Platform otomatisasi SEO AI WordLift membantu penerbit mengotomatiskan data terstruktur, penautan internal, dan faktor terkait halaman lainnya.

AI Untuk SEO Sesuai Skala

AI untuk SEO dapat diterapkan ke berbagai aktivitas yang meminimalkan keterlibatan dalam tugas berulang dan meningkatkan produktivitas.

Sebagian daftar meliputi:

AI Dalam Pembuatan Konten

Pembuatan konten terdiri dari beberapa pilihan subyektif. Apa yang menurut seorang penulis relevan dengan suatu topik mungkin berbeda dari apa yang dipikirkan pengguna.

Seorang penulis mungkin berasumsi bahwa suatu topik adalah tentang Topik X. Mesin telusur dapat mengidentifikasi bahwa pengguna lebih menyukai konten tentang X, Y, dan Z. Akibatnya, konten tersebut mungkin mengalami kinerja penelusuran yang buruk.

Alat konten AI membantu pengembang konten membentuk hubungan yang lebih erat antara konten dan apa yang dicari pengguna dengan memberikan profil objektif tentang konten tertentu.

Alat AI memungkinkan pemasar pencarian untuk bekerja dengan konten dengan cara yang beberapa tahun lebih maju dari praktik puluhan tahun yang pertama kali mengidentifikasi kata kunci dengan lalu lintas tinggi dan kemudian membangun konten di sekitarnya.

baca juga

AI Dalam Pengoptimalan Konten

Mesin telusur memahami kueri penelusuran dan konten dengan lebih baik dengan mengidentifikasi apa yang dimaksud pengguna dan tentang apa halaman web itu.

Alat konten AI saat ini melakukan hal yang sama untuk SEO dari seluruh alur kerja pengembangan konten.

Ada lebih dari ini juga.

Pada tahun 2018 Google mengembangkan apa yang mereka sebut sebagai Lapisan Topik, yang membantunya memahami konten dan bagaimana topik dan subtopik berhubungan satu sama lain.

Google menggambarkannya seperti ini :

“Jadi, kami mengambil Grafik Pengetahuan yang sudah ada—yang memahami hubungan antara orang, tempat, benda, dan fakta tentangnya—dan menambahkan lapisan baru, yang disebut Lapisan Topik, yang dirancang untuk memahami ruang topik secara mendalam dan bagaimana minat dapat berkembang dari waktu ke waktu. sebagai keakraban dan keahlian tumbuh.

Lapisan Topik dibangun dengan menganalisis semua konten yang ada di web untuk topik tertentu dan mengembangkan ratusan dan ribuan subtopik.

Untuk subtopik ini, kami dapat mengidentifikasi artikel dan video yang paling relevan—yang telah menunjukkan dirinya selalu hijau dan terus bermanfaat, serta konten segar tentang topik tersebut.

Kami kemudian melihat pola untuk memahami bagaimana subtopik ini berhubungan satu sama lain, sehingga kami dapat dengan lebih cerdas menampilkan jenis konten yang mungkin ingin Anda jelajahi selanjutnya.”

Alat konten AI membantu pemasar pencarian menyelaraskan aktivitas mereka dengan realitas cara kerja mesin pencari.

AI Dalam Riset Kata Kunci

Di luar itu, mereka memperkenalkan efisiensi alur kerja konten dengan mengaktifkan seluruh proses untuk diskalakan, mengurangi waktu antara penelitian dan penerbitan konten secara online.

Mark Traphagen dari seoClarity menekankan bahwa alat AI mengambil alih bagian membosankan dari SEO.

Mark menjelaskan:

“seoClarity telah lama beralih dari penyedia data menjadi memanfaatkan AI di setiap bagian siklus hidup SEO untuk memindahkan klien dengan cepat dari data ke wawasan hingga eksekusi.

Kita gunakan:

AI dalam menampilkan wawasan dan rekomendasi dari berbagai sumber data (peringkat -> peluang SERP -> masalah teknis)

AI dalam memberikan data seakurat mungkin dalam permintaan pencarian, kesulitan kata kunci, dan maksud topik — semuanya dalam tampilan real-time dan tren

AI dalam pengoptimalan dan analisis konten

Otomatisasi yang dibantu AI dalam eksekusi instan SEO memungkinkan perubahan dalam skala besar.

Masa depan AI dalam SEO bukanlah AI “melakukan SEO” untuk kami, melainkan AI mengambil alih tugas yang paling memakan waktu, membebaskan SEO untuk menjadi direktur yang menerapkan tindakan berdasarkan informasi terbaik dalam skala besar dengan kecepatan yang tidak pernah terdengar.

Nilai utama penggunaan AI untuk SEO adalah meningkatkan produktivitas dan efisiensi sekaligus meningkatkan keahlian, otoritas, dan relevansi konten.

Jeff Coyle dari Market Muse menguraikan manfaat AI sebagai pembenaran untuk berapa banyak yang dianggarkan untuk konten dan nilai apa yang dibawanya ke garis bawah.

Jeff berkomentar:

“Ketika lebih banyak strategi konten yang Anda anggarkan berubah menjadi sukses, segera terlihat bahwa menggunakan AI untuk memprediksi kebutuhan anggaran konten dan mendorong tingkat efisiensi adalah hal terpenting yang dapat diinvestasikan untuk organisasi konten.

Untuk operasional, efisiensi sumber daya manusia menjadi prioritas utama. Di mana Anda memiliki manusia yang melakukan tugas manual untuk penelitian, perencanaan, penentuan prioritas, pengarahan, penulisan, pengeditan, produksi, dan pengoptimalan? Berapa banyak waktu yang hilang, dan berapa banyak umpan balik atau pengulangan yang ada?

Rencana pengoptimalan dan pembuatan konten berbasis data, prediktif, dan dapat dipertahankan yang menghasilkan satu sumber kebenaran dalam bentuk ringkasan konten dan rencana proyek adalah dasar dari tim yang berfokus pada penggunaan teknologi untuk meningkatkan efisiensi sumber daya manusia.

Untuk pengoptimalan, memilih konten untuk diperbarui, memahami cara memperbaruinya, dan apakah konten tersebut perlu dipadukan dengan pembuatan, penggunaan ulang, dan transformasi adalah keuntungan penting menggunakan AI untuk analisis konten.

Mengetahui apakah suatu halaman berkualitas tinggi, menunjukkan keahlian, menarik bagi maksud target yang tepat, dan diintegrasikan ke dalam situs dengan benar memberi tim peluang terbaik untuk berhasil.”

Kelemahan Dan Pertimbangan Etis

Menerbitkan konten yang seluruhnya dibuat oleh AI dapat berakibat negatif karena Google secara eksplisit melarang konten yang dibuat secara otomatis.

Pedoman spam Google memperingatkan bahwa memublikasikan konten yang dibuat secara otomatis dapat mengakibatkan tindakan manual, menghapus konten dari hasil penelusuran Google.

Pedoman tersebut menjelaskan:

“Agar memenuhi syarat untuk muncul di hasil penelusuran web Google (laman web, gambar, video, konten berita, atau materi lain yang ditemukan Google dari seluruh web), konten tidak boleh melanggar keseluruhan kebijakan Google Penelusuran atau kebijakan spam yang tercantum di sini halaman.

…Konten yang dibuat secara otomatis berisi spam (atau “dihasilkan secara otomatis”) adalah konten yang dibuat secara terprogram tanpa menghasilkan sesuatu yang asli atau menambahkan nilai yang memadai; sebaliknya, itu dibuat untuk tujuan utama memanipulasi peringkat pencarian dan tidak membantu pengguna.

Tidak ada larangan menerbitkan konten yang dibuat secara otomatis dan tidak ada hukum yang melarangnya. Google bahkan menyarankan cara untuk mengecualikan konten semacam itu dari mesin telusur Google jika Anda memilih untuk menggunakan konten semacam itu.

Tetapi menggunakan konten yang dihasilkan secara otomatis tidak dapat dilakukan jika tujuannya adalah untuk mendapatkan peringkat yang baik di mesin pencari Google.

Bisakah Google Mengidentifikasi Konten Buatan AI?

Ya, Google dan mesin pencari lainnya kemungkinan dapat mengidentifikasi konten yang seluruhnya dihasilkan oleh AI.

Konten berisi pola penggunaan kata yang unik untuk konten buatan manusia dan AI. Analisis statistik mengungkapkan konten mana yang dibuat oleh AI.

Masa Depan AI Adalah Sekarang

Banyak alat berbasis AI tersedia yang sesuai untuk berbagai tingkat pengguna.

Tidak setiap bisnis perlu meningkatkan SEO-nya untuk ratusan ribu produk.

Tetapi bahkan bisnis online kecil hingga menengah pun dapat memperoleh manfaat dari alur kerja yang disederhanakan dan efisien yang ditawarkan oleh alat konten berbasis AI.

×

 

Hello!

SEO Manager Kami Membantu Anda

× Chat Me