Bisnis Bernafaskan Budaya Lokal Dayak Di Indonesia

zowhy.com – Bisnis Bernafaskan Budaya Lokal Dayak Di Indonesia  |   Budaya lokal sekarang ini tidak gantinya barang langka yang begitu tidak sering sekali kita temui. Budaya lokal seolah tergerus dengan bermacam budaya asing yang makin menjangkiti generasi muda akhir-akhir ini.

Untuk melestarikan budaya lokal ini juga membutuhkan daya yang mengagumkan tidak kecil. Bila ada orang yang berjuang serta melestarikan budaya loka l , jadi ia termasuk juga orang yang mengagumkan serta begitu menjunjung tinggi sikap nasionalisme pada bangsanya.

Serta kelihatannya seperti tersebut yang dikerjakan oleh Lia Puji Lestari, seseorang wanita muda yang begitu suka pada fashion ini. Bahkan juga bukanlah saja ia dapat melestarikan budaya lokal di daerahnya, ia juga dapat memperoleh keuntungan dengan jadikan kekayaan lokal sebagai usaha.

Ia berhasil mempopulerkan serta memperkenalkan perhiasan khas dari Kalimantan ke semua orang-orang Indonesia dengan membawa brand Borneo Be. Bagaimana cerita inspiratif dari Lia Puji Lestari ini, simak sedetailnya berikut ini.

https://www.youtube.com/watch?v=QUJcg8NsuRk

Lihat Kesempatan Usaha Sesudah Berjumpa Pengrajin Dayak

Semula narasi bisnisnya diawali yakni saat ia ikuti proyek dosen mengenai industri kerajinan di Indonesia, serta saat itu berjumpa dengan pengrajin mutu manikam di Kalimantan. Ia juga tinggal berbarengan beberapa pengrajin itu sepanjang sebulan untuk mengorek bermacam info tentang kerajinan yang mereka bikin.

 

Sepanjang sebulan terebut, nyatanya banyak kluh kesah dari beberapa pengrajin berkaitan kecilnya ketertarikan pasar Indonesia pada product asli Dayak itu.

 

Beberapa pengrajin menyampaikan kalau malah orang asing yang lebih menghormati manik-manik dari mereka.

Dari penjelasan mereka berikut lalu bikin Lia Puji Lestari tergelitik untuk mengangkat product asli Dayak itu. Lantaran menurut nya, manik-manik buatan mereka begitu unik serta begitu layak sekali untuk jadikan perhiasan sesuai sama tren saat saat ini.

Artikel lain : tips-mudah-dalam-menjalankan-bisnis-online-ala-vespa/

Menurut Lia, kekurangan yang kerap bikin product budaya lokal ini kurang disukai lantaran kurangnya sentuhan kekinian. Walau sebenarnya bila diberikan sedikit sentuhan kreatif yang sesuai dengan tren saat saat ini, jadi product budaya lokal juga bakal meledak serta disukai beberapa remaja saat saat ini seperti apa yang dikerjakan Lia lewat Borneo Be nya.

Kiat Marketing Untuk Pasarkan Produk Budaya Dayak

Awal mulanya, Lia terasa kesusahan juga dalam pasarkan product perhiasannya lantaran waktu semula menggerakkan usaha ini masihlah aktif kuliah.

Tetapi Lia tidak ingin menyerah demikian saja, sesudah ia lulus kuliah, ia lalu mengambil pelatihan sebulan yang lalu merubah mindsetnya dalam pasarkan product nya. Untuk sekarang ini, ia mengakui kalau konsentrasi kiat marketingnya 90% lewat on-line serta bekasnya dengan cara off line. Langkah tersebut nyatanya begitu efisien serta dapat bikin Borneo Be tetaplah eksis hingga sekarang ini.

Bisnis Bernafaskan Budaya Lokal Dayak Di Indonesia Terkecuali menggerakkan kiat marketing yang konsentrasi pada on-line, Lia juga menerangkan ia senantiasa mencari inovasi baru pada produknya.

Langkahnya yaitu dengan senantiasa mencari tren fashion baru lewat beragam media, internet, majalah, maupun sosial media. Dari situ ia dapat memonitor selalu apa pun fashion yang tengah tren sekarang ini serta lalu menterjemahkan serta bikin product baru. Lantaran konsentrasi marketnya yaitu anak muda, jadi ia harus juga dapat sesuaikan produknya untuk anak muda.

Baca juga : burgreens-resto-burger-sehat-yang-mengandalkan-kesadaran-social/

Panduan Mengawali Usaha Dari Lia Untuk Anak Anak Muda

Dengan lihat pengalaman yang banyak dengan umur yang masihlah muda, Lia juga lalu sedikit sharing panduan untuk mengawali usaha untuk beberapa muda. Menurut dia, untuk anak muda yang menginginkan mengawali usaha, pertama kalinya yaitu keberanian.

Mereka mesti berani mengawalinya, apa pun usaha yang bakal ditangani, mesti selekasnya direalisasikan. Janganlah sangat takut dengan suatu hal yang belum pasti bakal berlangsung. Dari pengalamannya, usaha itu tidak semenakutkan yang dipikirkan.

“Kebanyakan anak muda bila ingin usaha kan pada takut ini itu, takut bangkrut lah, tidak lakulah, kelak salah kiat, dan sebagainya. Yang utama berani saja, bila ingin ambillah ketentuan dalam satu usaha, selekasnya eksekusi, tak perlu takut. Selanjutnya usaha itu tak seseram yang dipikirkan anak-anak muda kok, enjoy saja, ” demikian tegasnya.

Jadi dasarnya yaitu cepatlah mulai inspirasi usaha apa yang ada pada benak Anda. Lantaran umumnya bila menanti sangat lama, inspirasi itu bakal menguap demikian saja, atau malah bakal keduluan oleh orang lain. Bisnis Bernafaskan Budaya Lokal Dayak Di Indonesia

Leave a Reply

three × 2 =

Ad Blocker Detected

Our website is made possible by displaying online advertisements to our visitors. Please consider supporting us by disabling your ad blocker.

Refresh
error: Content is protected !!