Published On: Wed, Aug 19th, 2015

Brand Kopi Local Vs Brand Kopi Luar Negri

Brand Kopi Local Vs Brand Kopi Luar Negri | Kopi memanglah adalah salah satu komoditas yang unggul di Indonesia. Mutunya yang mumpuni bikin kopi asal Indonesia sangatlah laku manis di market dunia. Kopi Luwak yang sangatlah populer jadi salah satu misal begitu potensialnya komoditi kopi untuk jadikan usaha. Tetapi sayang, pengembangan usaha kopi di Indonesia terbatas pada penjualan bahan mentah serta belum banyak menyentuh pada binsis sajian atau hidangan memiliki konsep toko atau cafe elegan, www.undercover.co.id

Umumnya usaha memiliki konsep cafe elegan ini dipunyai oleh pelaku bisnis luar. Starbucks serta Coffe Bean, jadi salah satu misal usaha kedai kopi asal luar negeri yang sukses mengekspansi pasar Indonesia. Walau sebenarnya bila Anda ketahui, bahan baku kopi yang di produksi oleh Starbucks umumnya yaitu kopi dari Indonesia. Ini pasti satu hal yang sangatlah ironis.

Artikel lain : Sharp story

Kondisi inilah yang lalu bikin Obi Anindito serta sang isteri Rakhma Sinseria atau yang kerap di panggil Ria untuk lalu bikin kedai kopi dengan membawa nama Indonesia untuk berkibar di negeri sendiri. Dari harapan inilah lalu lahir Coffee Toffee, suatu gerai atau kedai kopi asli Indonesia yang sudah berhasil menyaingi kedai-kedai kopi luar negeri.

Seperti apakah perjalanan Ria dalam menggerakkan usaha Coffe Toffe ini sesungguhnya? Tersebut Undercover jelaskan

Bermula Dari Harapan serta Impian

Seperti yang diterangkan pada awal mulanya bahwa berdirinya Coffee Toffee ini datang dari harapan serta yang dimimpikan sang pendiri yakni Obi Anindito serta Rakhma Sinseria yang mau mengangkat kelezatan kopi dalam negeri. Ide serta timbulnya yang dimimpikan sang pendiri sendiri nampak waktu Obi masih tetap kuliah di negeri Kangguru Australia.

Obi yang waktu itu juga bekerja paruh saat juga sebagai Barista di suatu kedai kopi yang populer didunia, sangatlah suka menggunakan setiap harinya bekerja. Waktu bekerja tersebut, dianya terasa kopi yang dipakai oleh gerai itu berasa dari Indonesia. Lihat hal itu, Obi terasa tergugah, ia memiliki pendapat kenapa bukanlah beberapa orang Indonesia yang semestinya melakukan bisnis serta nikmati kopi-kopi enak asal Indonesia.

Awal Usaha Coffee Toffee

Coffee Toffee dirintis pertama kalinya oleh Odi serta sang istri Ria di Surabaya pda th. 2006 silam. Tepatnya di garasi rumah yang ada di jalan Dharmahusada 181, Surabaya lahirlah kedai pertamanya. Garasi mobil rumah itu saat itu di sulap oleh mereka juga sebagai tempat bersantai untuk nikmati kopi berbarengan rekan-temannya. Sambil selalu memantapkan rencana serta kiat, Odi serta Ria selalu menggerakkan usaha kecil-kecilannya itu tanpa ada terpikir perihal manajemen atau omzet yang bakal mereka peroleh.

Brand Kopi Local Vs Brand Kopi Luar Negri , Waktu buka kedai kopi pertamanya itu, Odi keluarkan modal awaal sebesar Rp 5 juta. Nama usahanya yang bernama Coffee Toffee ini sendiri di ambil oleh Odi serta Ria lantaran pengucapan yang mempunyai irama cocok serta mempunyai makna permen cokelat yang sesuai sama yang di tawarkan Coffee Toffee yang juga menghidangkan cokelat juga sebagai pilihan menu.
Hadapi Tantangan serta Rintangan

Usaha yang digerakkan Odi serta Ria tak mendadak meraih berhasil seperti saat ini. Sangat banyak tantangan serta halangan yang dihadapi pada masa-masa perintisan Coffe Toffe. Walau pernah rasakan saat kejayaan dengan mempunyai 10 booth yang menyebar di Surabaya pada awal usahanya sepanjang 2 th., Coffee Toffee malah alami kebangkrutan pada th. 2008.

Yaitu suatu penipuan yang jahat yang bikin usaha Cofee Toffe jadi sekian. Kebangkrutan ini bahkan juga bikin Odi serta Ria mesti jual mobil dan rumah yang mereka punyai untuk membayar hutang.

Bukan sekedar masalah penipuan yang dihadapi Odi, ketika awal perintisan itu pasangan ini dapat memperoleh tantangan cemoohan serta hinaan dari oknum orang-orang yang menyebutkan bahwa usaha Coffe Toffe-nya itu yaitu adalah usaha penipuan sampai pernah usahanya masuk daftar hitam.

Meraih Berhasil Sesudah Bangkit Dari Keterpurukan

Keterpurukan yang dihadapi Odi serta Ria tidak membuatnya putus harapan serta menyerah. Berbekal ketertarikan serta kepercayaan yang kuat, mereka lalu bangkit serta mengatur seluruhnya yang kurang baik dalam system bisnisnya waktu lalu. Tidak mau tidak berhasil lagi, pasangan ini lalu serius bikin usaha dengan jadikan Coffe Toffee juga sebagai tubuh hukum serta membuat rencana hubungan kerja kemitraan.

Kebangkitan Coffe Toffe yang diawali di Jakarta ini jadikan Odi serta Ria setuju untuk konsentrasi serta membagi pekerjaan. Odi bertugas mencari rencana serta berburu kopi ke beberapa daerah sedang Ria sang istri bertanggungjawab mencari info perihal system kemitraan serta #manajemen.

Dari sinilah Coffe Toffe sedikit untuk sedikit bangkit serta meraih keberhasilan dengan mempunyai 113 café Coffee Toffee sudah menyebar di Pulau Jawa, Jakarta, Kalimantan serta Sulawesi, dengan omzet miliaran rupiah tiap-tiap bulannya. Tidak heran bila lalu Coffee Toffee saat ini bisa disejajarkan dengan brand kedai kopi Internasional seperti Starbucks serta Coffee Bean. Brand Kopi Local Vs Brand Kopi Luar Negri

jasa seo dan internet marketing

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>