Cara Mengatur Situs Blog Dengan WordPress di Localhost

Cara Mengatur Situs Blog Dengan WordPress di Localhost

Saya tidak suka paket XAMPP “all-in-one” yang menawarkan Apache, MySQL, PHP, dan perangkat lain dalam satu aplikasi.

Cukup sulit untuk menyesuaikan atau mengoptimalkan setiap komponen secara individual atau memperbaiki masalah apa pun yang mungkin timbul.

Juga sulit untuk menemukan akar masalah yang mungkin dimiliki setiap komponen ketika semuanya digabungkan dalam satu paket.

Oleh karena itu, saya datang dengan tutorial ini untuk menunjukkan kepada Anda cara menginstal Apache, MySQL dan PHP secara terpisah dan menyesuaikan masing-masing agar paling sesuai dengan kebutuhan Anda.

Saya dapat meyakinkan Anda bahwa tidak akan ada bantuan yang tersedia di internet yang menunjukkan kepada Anda cara menginstal masing-masing secara terpisah sebaik tutorial ini! Tutorial lain selalu meninggalkan sedikit konfigurasi di sana-sini yang mengakibatkan instalasi gagal.

Saya menginstal setiap komponen di PC lokal saya dan mendokumentasikan setiap langkah dalam artikel ini.

Langkah-langkah ini akan bekerja pada sistem operasi Windows.

Saya akan menulis tutorial lain tentang Ubuntu Linux dalam waktu dekat jika ada minat dari Anda, para pembaca yang budiman.

Jika Anda memiliki pertanyaan tentang langkah-langkah ini atau mengalami kesulitan saat menyiapkannya, jangan ragu untuk bertanya. Anda akan menemukan detail kontak saya melalui tautan ke situs web saya di kotak sumber daya di akhir artikel ini.

1. Pengaturan MySQL:

Unduh versi terbaru MySQL Community Server di mysql.com

Versi 5.1.42 adalah versi MySQL saat ini pada saat penulisan ini.

File yang saya unduh adalah mysql-5.1.42-win32.msi

Jalankan file MSI dan gunakan pengaturan berikut:

* Jenis Pengaturan Umum

* Centang “Konfigurasi Server MySQL sekarang” dan “Daftarkan Server MySQL sekarang”

* Periksa “Konfigurasi Rinci”

* Periksa “Mesin Pengembang”

* Periksa “Database Multifungsi”

* Terima pengaturan default untuk “Pengaturan Ruang Tabel InnoDB”

* Periksa “Dukungan Keputusan (DSS) / OLAP”

* Centang “Aktifkan Jaringan TCP / IP” dan “Aktifkan Mode Ketat”. Tinggalkan nomor porta di 3306.

* Centang “Set Karakter Standar”

* Centang “Instal Sebagai Layanan Windows” dan “Luncurkan Server MySQL secara otomatis”.

* Centang “Include Bin Directory in Windows PATH”. Opsi ini memungkinkan Anda menjalankan MySQL dari baris perintah. Ini sangat membantu.

* Masukkan kata sandi root baru dan JANGAN centang “Aktifkan akses root dari mesin jarak jauh” dan “Buat Akun Anonim” karena kedua opsi ini akan menciptakan celah keamanan.

* Klik “Execute” dan itu akan menginstal MySQL di komputer lokal Anda.

Mulai MySQL dan buat database baru untuk instalasi WordPress Anda. Anda harus memberikan nama yang sesuai untuk database Anda. Dalam tutorial ini, saya menamai database sebagai “WordPress” dan pengguna admin sebagai “wpadmin”. Ubah menjadi apa pun yang Anda suka.

Buka terminal Anda (MS DOS atau cygwin) dan jalankan perintah berikut:

$ mysql -u root -p

Masukkan kata kunci: ********

mysql> buat database WordPress;

Kueri OK, 1 baris terpengaruh (0,03 dtk)

mysql> berikan semua di WordPress. * ke wpadmin @localhost yang diidentifikasi oleh ‘changeme’;

Kueri OK, 0 baris terpengaruh (0,03 dtk)

mysql> hak istimewa siram;

Kueri OK, 0 baris terpengaruh (0,02 dtk)

mysql> keluar

Selamat tinggal

2. Pengaturan Apache:

Unduh Apache 2.2 di apache.org

File yang saya unduh adalah httpd-2.2.15-win32-x86-no_ssl.msi

Jalankan file MSI dan gunakan pengaturan berikut:

* Domain Jaringan: localhost

* Nama Server: localhost

* Alamat Email Administrator: emailAnda @ email.com

* Pastikan “untuk Semua Pengguna” dicentang.

* Jenis Pengaturan Umum

* Tekan “Instal” dan itu akan mengatur Apache di mesin lokal Anda.

Setelah penginstalan selesai, buka Panel Kontrol -> Alat Administratif -> Layanan, cari layanan “Apache2.2” dan klik dua kali.

Dari sini Anda dapat menghentikan layanan dan mengubah jenis startup menjadi “Manual”

Konfigurasi Apache:

Buka dan ubah httpd.conf di C: Program Files Apache Software Foundation Apache2.2 conf seperti di bawah ini:

Batalkan komentar pada baris berikut:

LoadModule rewrite_module modules / mod_rewrite.so

Menambahkan:

LoadModule php5_module “C: /php/php5apache2_2.dll”

Pencarian untuk

<Directory "C:/Program Files/Apache Software Foundation/Apache2.2/htdocs">

Menggantikan:

AllowOverride Tidak Ada

Dengan:

AllowOverride All

Tambahkan index.php ke DirectoryIndex seperti di bawah ini:

DirectoryIndex index.php index.html

Temukan

<IfModule mime_module> dan tambahkan:

AddType application / x-httpd-php.php.phtml

Tambahkan baris ini ke akhir httpd.conf

PHPIniDir “C: / php”

Mulai ulang Apache agar konfigurasi yang diperbarui efektif.

3. Pengaturan PHP:

Unduh PHP 5.2.13 di php.net

File yang saya unduh adalah php-5.2.13-Win32.zip

Buka zip bundel yang diunduh ke C: php

Salin C: php libmysql.dll ke C: WINDOWS system32

Salin C: php php.ini-recommended dan ubah namanya menjadi php.ini

Buka dan modifikasi C: php php.ini yang baru disalin

Hapus komentar:

extension_dir = “ext”

extension = php_gd2.dll (ini digunakan untuk CAPTCHA)

ekstensi = php_mysql.dll

ekstensi = php_mysqli.dll

Menambahkan:

date.timezone = “Australia / Melbourne”

4. Pengaturan WordPress:

Unduh versi terbaru WordPress di WordPress.org

Pada saat penulisan ini, ini adalah versi 3.0.1

Unduh dan unzip WordPress-3.0.1.zip ke C: Program Files Apache Software Foundation Apache2.2 htdocs

Buka C: / Program Files / Apache Software Foundation / Apache2.2 / htdocs / WordPress

Ubah nama wp-config-sample.php menjadi wp-config.php

Perbarui wp-config.php di C: / Program Files / Apache Software Foundation / Apache2.2 / htdocs / WordPress dengan pengaturan berikut:

definisikan (‘DB_NAME’, ‘WordPress’);

definisikan (‘DB_USER’, ‘wpadmin’);

definisikan (‘DB_PASSWORD’, ‘changeme’);

define (‘DB_HOST’, ‘localhost’);

Klik tautan berikut untuk menghasilkan kunci rahasia api.WordPress.org/secret-key/1.1/salt dan ganti nilai berikut dengan kunci yang dihasilkan dari tautan itu.

define (‘AUTH_KEY’, ‘letakkan frase unik Anda di sini’);

define (‘SECURE_AUTH_KEY’, ‘letakkan frase unik Anda di sini’);

define (‘LOGGED_IN_KEY’, ‘letakkan frase unik Anda di sini’);

define (‘NONCE_KEY’, ‘letakkan frase unik Anda di sini’);

Pastikan server Apache masih berjalan. Jika tidak, mulailah.

Buka browser favorit Anda di:

localhost / WordPress / wp-admin / install.php

Ikuti instruksi yang ditampilkan di layar untuk menyelesaikan instalasi WordPress.

Leave a Reply

three × five =

Ad Blocker Detected

Our website is made possible by displaying online advertisements to our visitors. Please consider supporting us by disabling your ad blocker.

Refresh
error: Content is protected !!