Cara Menggunakan Peta Situs XML untuk Meningkatkan SEO

Jasa

undercover.co.id Selama membangun website atau blog pribadi, anda mungkin pernah mendengar apa itu situs XML.

Jadi, apakah itu Situs XML? Dalam istilah sederhana, peta situs XML adalah daftar URL situs web Anda.

XML bertindak sebagai peta jalan untuk memberi tahu mesin telusur konten apa yang tersedia dan cara meraihnya.

Sebuah mesin pencari akan menemukan semua halaman dalam sitemap dengan satu kunjungan ke file sitemap XML.

Situs XML Membantu Halaman Website Terindeks Lebih Cepat

Di situs web, cara kerja XML ialah harus melompat melalui lima tautan internal untuk menemukan halaman.

Peta situs XML bermanfaat untuk membantu perayap melakukan indeks lebih cepat, perangkat ini sangat penting untuk situs web yang:

  • Memiliki ribuan halaman dan atau situs web dengan arsitektur yang berlapis
  • Sering menambahkan halaman baru
  • Sering mengubah konten halaman yang ada.
  • Halaman internal yang lemah.
  • Kurangnya profil tautan eksternal yang kuat.

Pentingnya Situs XML

Meskipun mesin telusur secara teknis dapat menemukan URL Anda tanpa XML, namun dengan memasukkan halaman dalam peta situs XML , Anda menunjukkan bahwa Anda menganggapnya sebagai halaman arahan berkualitas.

Meskipun tidak ada jaminan bahwa sitemap XML akan membuat laman Anda dirayapi, apalagi diindeks atau diberi peringkat, mengirimnya ke situs XML akan meningkatkan peluang Anda.

Format Sitemap XML

Setelah mengetahui manfaatnya, bagaimana cara memanfaatkannya? Pertama dimulai dari Tag Loc (a.k.a. Location).

Tag ini wajib berisi keyword utama dan alamat URL yang jelas dari situs anda.

Ini harus secara akurat mencerminkan protokol situs Anda (http atau https) dan apakah Anda juga memilih untuk menyertakan atau mengecualikan www.

Dengan menggunakan atribut tautan xhtml: untuk menunjukkan variasi bahasa dan  untuk setiap URL, Anda mengurangi waktu buka halaman, yang mana implementasi lain dari elemen tautan di <head> atau header HTTP tidak dapat ditawarkan.

Lastmod (a.k.a. Last Modified) Tag

Selan format Tag loc, dibutuhkan perhatian juga pada bagian lastmod, yakni tag opsional yang  disarankan digunakan untuk mengomunikasikan tanggal dan waktu terakhir dari file yang dimodifikasi.

John Mueller mengakui bahwa Google menggunakan metadata lastmod untuk memahami kapan halaman terakhir diubah dan apakah seharusnya dirayapi.

Waktu yang dimodifikasi terakhir sangat penting untuk konten karena membantu Google untuk memahami bahwa Anda adalah penerbit asli bukan mesin yang bekerja.

Jika anda mencoba mengelabui mesin telusur terkait dengan waktu penerbitan konten, akan menyebabkan penalti dari Google.

Keterbatasan Indeks Sitemap XML

Meski disarankan untuk menggunakannya guna meningkatkan kesempatan traffic situs anda, namun perlu dipahami juga bahwa peta situs XML memiliki beberapa keterbatasan, antara lain sebagai berikut

  1. Maksimal 50.000 URL
  2. Batas ukuran file yang dapat dikompresi ke situs ini kurang lebih hanya sampai sebesar 50MB.
  3. Peta Situs dapat dikompresi menggunakan gzip (nama file akan menjadi sesuatu yang mirip dengan sitemap.xml.gz) untuk menghemat bandwidth untuk server Anda, namun kadang ketika gzip dibuka, hasilnya file menjadi rusak.
  4. Setiap kali Anda melampaui batas, Anda perlu membagi URL Anda di beberapa peta situs XML.
  5. Peta situs tersebut kemudian harus digabungkan menjadi file indeks peta situs XML tunggal, sering dinamai sitemap-index.xml.
  6. Agar mesin telusur dapat dengan mudah menemukan semua file sitemap Anda sekaligus, Anda akan membutuhkan tindakan berupa:
  • Kirim indeks peta situs Anda ke Google Search Console dan Bing Webmaster Tools.
  • Kirim URL indeks peta situs Anda di file robots.txt Anda
  • Anda juga bisa mengirimkan peta situs dengan melakukan ping ke Google.

Nah, berhati-hatilah dalam memanfaatkan tools ini, karena ada kemungkinan Google akan menganggap tindakan anda sebagai tindakan spamming yang tidak pantas, sehingga anda akan kena penalti.

Jasa
error: Content is protected !!