Cara Menghindari Plagiarisme : Jangan Hancurkan Karier Menulis Anda

Cara Menghindari Plagiarisme

Cara Menghindari Plagiarisme : Jangan Hancurkan Karier Menulis Anda , Plagiarisme dapat menghancurkan karier menulis Anda. Pelajari apa saja yang termasuk dalam kategori plagiarisme dan lakukan langkah-langkah berikut untuk melindungi reputasi Anda dari hal tersebut.

Stephen Covey, seorang pendidik motivasi yang menulis “The 7 Habits of Highly Effective People,” mengatakan, “Kepercayaan adalah bentuk tertinggi dari motivasi manusia.”

Sebagai penulis, kepercayaan adalah aset terbesar Anda. Reputasi Anda hanyalah representasi dari kepercayaan dan otoritas kita.

Sayangnya, tidak ada cara yang lebih mudah untuk mengkhianati kepercayaan tersebut selain dengan melakukan plagiarisme.

Meskipun kebanyakan orang berpikir bahwa menghindari plagiarisme itu mudah, namun sebenarnya ada banyak hal yang perlu diperhatikan. Terkadang, plagiarisme muncul secara tidak sengaja, seperti melalui kutipan yang tidak tepat atau lupa menambahkan tautan yang sesuai.

Selain itu, plagiarisme tidak hanya menjadi perhatian akademisi, tetapi juga dapat menjadi masalah besar untuk semua jenis tulisan, termasuk tulisan blog, jurnalisme, salinan penjualan, dan bahkan tulisan teknis atau medis dari penulis yang mencetuskan ide.

Panduan ini akan memberikan strategi yang dapat ditindaklanjuti untuk menghindari plagiarisme dan mendefinisikan apa yang dimaksud dengan plagiarisme yang sebenarnya.

Apa Itu Plagiarisme, Dan Kapan Itu Bukan Plagiarisme?

Merriam-Webster memberikan definisi yang lebih formal. Kita dapat mendefinisikan plagiarisme sebagai tindakan yang disengaja untuk menyalin ide seseorang dan menganggapnya sebagai ide Anda.

Namun, penting untuk membedakan apa yang termasuk plagiarisme dan apa yang tidak.

Meminjam ide seseorang atau bahkan penjelasannya tidak selalu berimplikasi pada plagiarisme jika tulisan tersebut asli atau jika mereka mengutip sumbernya.

Sebagai contoh, jika saya menulis sebuah blog singkat tentang dasar-dasar SEO dengan kata-kata saya sendiri, saya tidak perlu memberikan kredit atau mengutip siapa pun orang pertama yang menciptakan istilah SEO untuk menghindari plagiarisme.

Dalam bidang apa pun, berbagi ide sangat penting untuk pengembangan basis pengetahuan.

Sebagai contoh, kita dapat melihat pengaruh Schopenhauer terhadap ide-ide awal Nietzche tanpa harus mengutip yang pertama.

Selain itu, apa pun yang dianggap sebagai pengetahuan umum tidak akan dianggap sebagai plagiarisme. Jika saya mengatakan bahwa Joe Biden adalah presiden Amerika Serikat, saya tidak perlu mengutip sumbernya.

Selain itu, menyatakan idiom, seperti “menyeberangi Rubicon,” tidak mengharuskan seseorang untuk mengutip Caeser.

Namun, konten yang ditulis hampir kata demi kata dari apa yang telah ditulis oleh orang lain tanpa kutipan yang tepat merupakan plagiarisme. Jadi, jika seseorang menyalin dan menempelkan kalimat terakhir itu ke dalam blog, maka itu adalah plagiarisme yang disengaja

Selain itu, meskipun kata-kata dari sebuah pesan diubah, namun ide dan pesannya hampir sama persis dengan apa yang telah ditulis oleh orang lain, hal ini dapat dikategorikan sebagai plagiarisme.

Cara Menghindari Plagiarisme
Cara Menghindari Plagiarisme

Mengapa Plagiarisme Itu Buruk

Hampir tidak perlu dikatakan lagi bahwa “plagiarisme itu buruk” adalah sebuah kebenaran yang umum di masyarakat kita dan tidak memerlukan penjelasan lebih lanjut.

Namun, ada alasan praktis dan etis mengapa plagiarisme itu buruk yang harus diperkuat:

Plagiarisme adalah suatu bentuk pencurian intelektual.

Hal ini membahayakan integritas dan reputasi penulis.

Mengabaikan plagiarisme akan menjadi preseden buruk bagi semua seni dan ilmu pengetahuan.

Plagiarisme menumpulkan kemampuan menulis Anda dan membuat Anda menjadi penulis yang malas.

Rasanya tidak enak jika hal itu terjadi pada Anda.

Dengan demikian, saya tidak percaya bahwa sebagian besar kasus plagiarisme muncul karena tindakan jahat, melainkan karena ketidaktahuan atau ketergesaan.

Sumber-sumber Umum Plagiarisme

Plagiarisme dapat dengan mudah dicegah dengan menggunakan alat modern dan dengan perencanaan yang matang. Sebagai contoh, banyak mahasiswa akademis yang melakukan plagiarisme karena mereka menunda-nunda tugas atau tidak tahu cara mengutip dengan benar.

  • Beberapa sumber umum plagiarisme meliputi:
  • Pencurian yang disengaja.
  • Kutipan yang dikutip dengan tidak benar.
  • Penelitian yang diparafrasekan dengan buruk.
  • Menggunakan hyperlink yang rusak untuk mengutip sesuatu.
  • Tidak memahami bahwa sesuatu bukanlah pengetahuan umum.
  • Menggunakan kembali karya Anda sebelumnya tanpa menyadari atau mengutipnya dengan benar.

Untuk membantu Anda menghindari plagiarisme, saya telah menguraikan tujuh tips praktis untuk diterapkan dalam proses penulisan Anda untuk memastikan tulisan Anda tetap bersih.

1. Buat Catatan Saat Mengutip Sumber Lain

Jika Anda seperti saya, Anda mungkin membuka selusin tab atau lebih untuk meneliti sebuah topik sebelum Anda benar-benar menulis.

Dalam banyak kasus, plagiarisme dapat terjadi karena lupa mengutip sesuatu yang mungkin telah Anda posting ke draf atau ditulis tanpa menyadarinya.

Itulah mengapa penting untuk melacak semua sumber yang Anda kutip dengan benar, terutama jika Anda menggunakan kutipan langsung dalam artikel Anda atau perlu mengutip statistik atau poin penelitian.

Lacak semua hal yang Anda kutip dengan menambahkan komentar, menyoroti, atau menautkan ke materi apa pun yang Anda kutip dari orang lain.

Jika ragu, jika Anda tidak yakin sesuatu membutuhkan sumber, tambahkan hyperlink atau kutipan untuk berjaga-jaga.

Dari perspektif SEO, menautkan ke situs pihak ketiga yang otoritatif dianggap sebagai praktik terbaik, apa pun itu.

2. Tambahkan Kutipan atau Tautan Dalam Teks

Selanjutnya, kita perlu mengetahui bagaimana Anda akan mengutip sumber yang Anda sertakan dalam dokumen Anda.

Untuk saat ini, sebagian besar akademisi membutuhkan kutipan APA, yang berarti Anda perlu menambahkan catatan kaki setelah kutipan dari sumber Anda atau kutipan dalam kurung, seperti (Lieback, 2023).

Untuk bidang di luar bidang akademis, menyisipkan hyperlink di atas sebagian teks jangkar yang terkait dengan sumber dapat menjadi kutipan yang mudah.

Misalnya, jika saya mengutip Zeus sebagai anjing terbesar di dunia, menurut CNN, saya dapat menggunakan “Zeus,” “CNN,” atau “anjing terbesar di dunia” sebagai teks jangkar untuk tautan sumber.

Terakhir, menambahkan kutipan dan menyebutkan nama penulis atau sumber juga dapat menjadi bentuk kutipan yang memadai di bidang yang lebih informal di luar bidang akademis.

Misalnya, mengutip Steve Jobs yang menyatakan, “Stay hungry, Stay foolish,” cukup memadai tanpa menautkan atau membuat kutipan formal.

3. Memparafrasekan Informasi Dengan Ide Orisinal

Jika Anda tidak menyalin ide seseorang secara kata demi kata, Anda mungkin tidak perlu mencantumkan sumbernya, terutama untuk tulisan yang lebih informal.

Idealnya, saya mendorong para penulis saya untuk mencoba memparafrasekan ide, namun menyajikannya dengan cara yang baru. Gunakan ide-ide yang Anda kumpulkan dari riset untuk mendukung ide dan kesimpulan Anda sendiri, yang harus diambil secara independen setelah semua fakta terkumpul.

Hal ini tidak hanya memastikan tulisan Anda bersih, tetapi juga membuat Anda menjadi pemikir yang lebih kritis.

Kita harus bertanya pada diri sendiri, apa gunanya menulis tentang ide orang lain jika Anda tidak akan menawarkan perspektif baru?

Gunakan informasi yang Anda parafrasekan sebagai informasi, bukan sebagai injil, untuk memastikan bahwa Anda selalu menghindari plagiarisme.

4. Lakukan Pemeriksaan dan Penyuntingan yang Ketat

Cara paling mudah untuk menghindari plagiarisme adalah dengan menangkapnya sebelum Anda mempublikasikan sebuah karya tulis. Meluangkan waktu untuk mengedit tulisan dan kutipan Anda akan memastikan bahwa tulisan Anda tetap bersih dan tidak dalam bahaya pelanggaran etika.

Sekali lagi, periksa apakah tulisan tersebut asli dan penulisnya mengambil kesimpulan secara independen. Hal ini akan membuat Anda menjadi editor yang lebih baik.

baca juga

    5. Gunakan Pemeriksa Plagiarisme Seperti Grammarly

    Alat plagiarisme sangat membantu untuk menangkap kesalahan yang tidak dapat dilihat oleh manusia.

    Untuk menguji pemeriksa plagiarisme Grammarly, saya menyalin dan menempelkan beberapa teks dari artikel terbaru di SEJ ke dalam editor Grammarly.

    Grammarly mengonfirmasi bahwa teks yang saya tempelkan sesuai dengan apa yang dipublikasikan di artikel SEJ. Bahkan termasuk tautan ke artikel SEJ untuk digunakan sebagai referensi/kutipan untuk teks yang saya tempel.

    Alat seperti Grammarly sangat bagus untuk menemukan sebagian besar konten halaman web, tetapi alat ini mungkin tidak dapat digunakan untuk teks dari buku, PDF, ebook, atau konten apa pun yang belum diindeks oleh pencarian.

    6. Rencanakan Jauh-jauh Hari

    Menghindari penundaan akan memastikan Anda memiliki waktu yang cukup untuk mengoreksi tulisan dan menyusun kerangka tulisan yang sesuai.

    Hal ini memungkinkan Anda untuk melacak semua sumber Anda, mengetahui cara mengutipnya dengan benar, dan membantu Anda menghindari kesalahan lainnya.

    7. Berkomitmen Untuk Menyajikan Ide Orisinal

    Terakhir, poin ini berbicara tentang etos mengapa kita menulis.

    Dengan memutuskan untuk menjadi penulis dan pemikir yang independen, Anda tidak perlu khawatir tentang plagiarisme. Yang terpenting, Anda akan jauh lebih sukses karenanya.

    Menghindari plagiarisme tidak selalu sulit, namun membutuhkan disiplin dan perencanaan yang tepat.

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *