Marriott

Otoritas Domain

Marriot merupakan usaha hotel yang telah berkecimpung sejak lama di industri perhotelan.

Marriot bahkan dianggap sebagai pesaing yang sulit untuk dikalahkan oleh para pebisnis di industri yang sama.

Di mana akhirnya, sejumlah hotel justru memilih berada di bawah benderanya daripada bersaing menghadapi pemasaran Marriot kemudian menderita kerugian.

Persaingan AirBnB

Airbnb di AS menghadapi persaingan tinggi dengan Marriot.

AirBnB melaporkan telah berupaya masuk bisnis ke bisnis berbagi-rumah untuk menyukseskan promosi bisnis penginapannya.

Bisnis ini dilakukan mengikuti percontohan berbagi rumah yang sukses di Eropa.

Sementara itu, Marriott bersiap untuk meluncurkan produk penyewaan rumah di AS.

Dikutip berdasarkan The Wall Street Journal, Marriott manergetkan hal itu dapat berjalan di tahun 2019 ini yang secara otomatis akan jadi pesaing berat bagi AirBnB.

Marriott Menawarkan 2.000 Rumah Mewah

Bisnis penyewaan penginapan berbasis rumah atau dapat disebut juga dengan homestay ini telah dikonfirmasi oleh Marriott.

Tawaran itu bertajuk Called Homes & Villas, yang mana akan menawarkan 2.000 rumah mewah di seluruh AS, Eropa, Karibia, dan Amerika Latin.

Peluncuran Homes & Villas oleh Marriott International mencerminkan komitmen Marriot secara berkelanjutan terhadap bentuk inovasi bisnis dengan berkembangnya kebutuhan konsumen.

Kepala Pejabat Global Global Internasional Marriott Stephanie Linnartz menyatakan Marriot menyediakan ruang dan failitas rumah yang terpercaya.

Fasilitas ruang di dukung oleh perusahaan properti yang loyal terhadap Marriot.

Marriott Operator Hotel Terbesar di Dunia

Sebelum menawarkan penginapan berbasis rumah mewah ini, Marriot sudah terkenal sebagai operator hotel terbesar.

Menurut Media STR, diketahui Marriot sudah memiliki 1,29 juta kamar di seluruh dunia.

Sementara Airbnb adalah penyedia kamar terbesar, dengan 4,92 juta daftar di platformnya, menurut AirDNA.

Tidak seperti Airbnb, Marriott semata-mata akan fokus pada rumah kelas atas yang dikelola oleh perusahaan manajemen properti.

Landskap Pasar Dinamis, Marriott

Marriot fokus merancang pemesanan tanpa batas terhadap serangkaian pilihan sewa rumah mewah di area pariwisata yang semakin kompleks.

Marriot masuk ke AS paska usaha menawarkan hampir 400 rumah di Eropa telah berhasil.

Di Eropa, Marriot telah menawarkan sejumlah rumah tersebut ke pelanggan Paris, Roma, Lisbon dan London.

Namun, Airbnb secara aktif berusaha menjadi lebih dari sekadar platform berbagi rumah, dengan pemesanan hotel.

Tak hanya itu, AirBnB juga meluaskan pelayanannya sampai ke sistem pengaturan perjalanan untuk perjalanan bisnis.

Profil Marriot

Marriott International adalah perusahaan perhotelan multinasional Amerika yangjuga mengelola dan memberikan waralaba hotel dan fasilitas penginapan terkait.

Marriot didirikan oleh J. Willard Marriott, perusahaan ini sekarang dipimpin oleh putranya, Ketua Eksekutif Bill Marriott, dan Presiden dan Chief Executive Officer Arne Sorenson.

Marriott International adalah jaringan hotel terbesar di dunia yang mengepalai 30 merek dengan lebih dari 7000 properti di 130 negara dan teritori di seluruh dunia.

Sementara itu, Marriot juga telah memiliki  lebih dari 1,2 juta kamar berdasarkan data per September 2017.

Marriot bermarkas di Bethesda, Maryland, di wilayah metropolitan Washington, D.C.

Prestasi Marriot

Pada tahun 2017, Marriott berada di peringkat # 33 dalam daftar Fortune “100 Perusahaan Terbaik untuk Bekerja.”

Marriott didirikan oleh John Willard Marriott pada tahun 1927 ketika ia dan istrinya, Alice Sheets Marriott, membuka gerai root beer di Washington, D.C.

Marriott yakin bahwa apa yang dibutuhkan penduduk kota adalah tempat untuk bersantai.

Marriotts kemudian memperluas perusahaan mereka menjadi rantai restoran Hot Shoppes dan perusahaan go public pada tahun 1953 sebagai Hot Shoppes, Inc.

Perusahaan ini membuka hotel pertamanya, Twin Bridges Marriott Motor Hotel, di Arlington, Virginia, pada tahun 1957.

Hotel kedua mereka, Key Bridge Marriott di lingkungan Rosslyn di kota yang sama, adalah hotel yang terus beroperasi paling lama di Marriott International.

Hot Shoppes, Inc. berganti nama menjadi Marriott Corporation pada tahun 1967.

Perusahaan ini membuka dua taman hiburan pada tahun 1976.

Satu Marriott’s Great America terletak di luar Chicago, yang lain Marriott’s Great America berlokasi di luar San Francisco.

Marriott International

Marriott International dibentuk pada tahun 1993 ketika Marriott Corporation berpisah menjadi dua perusahaan, Marriott International dan Host Marriott Corporation.

Pada tahun 1995, Marriott adalah perusahaan perhotelan pertama di dunia yang menawarkan pilihan untuk memesan reservasi secara online.

Pada April 1995, Marriott International mengakuisisi 49% kepemilikan di Ritz-Carlton Hotel Company LLC.

Marriott International percaya bahwa hal itu dapat meningkatkan margin penjualan dan laba untuk The Ritz-Carlton, yang pada masa itu merupakan hotel yang sedang bermasalah.

Ritz-Carlton sendiri pada saat itu sudah menjadi bagian dari Marriot.

Biaya untuk Marriott diperkirakan sekitar $ 200 juta dalam bentuk tunai dan hutang.

Tahun berikutnya, Marriott menghabiskan $ 331 juta untuk mengambil alih The Ritz-Carlton, Atlanta dan membeli saham mayoritas di dua properti yang dimiliki oleh William Johnson itu.

Marriot dan Ekspansi Ritz-Carlton

Ritz Carlton di bawah kepemimpinan Marriot memulai ekspansi ke pasar timeshare yang menguntungkan.

Ritz Carlton juga mulai melakukan beberapa bentuk inisiatif baru lainnya yang dimungkinkan secara finansial menguntungkan kantong Marriott.

Di samping itu, ada manfaat lain bagi Ritz-Carlton yang mendapatan hubungan dengan Marriot.

Kemitraan ini diperkuat pada tahun 1998 ketika Marriott mengakuisisi kepemilikan mayoritas The Ritz-Carlton. Saat ini, ada 91 properti Ritz-Carlton di seluruh dunia.

Taman Hiburan Marriot

Marriott mengembangkan tiga taman hiburan, yang ketiganya beroperasi sebagai Marriott’s Great America dari 1976 hingga 1984.

Taman-taman itu berlokasi di Gurnee, Illinois, Santa Clara, California, dan lokasi yang diusulkan tetapi tidak pernah dibangun di daerah Washington, DC.

Area bertema Amerika di bawah kepemilikan Marriott termasuk “Carousel Plaza”, “Hometown Square” bertema kota kecil.

Ada juga area bertajuk “Pameran Great Midwest Livestock At County Fair” dengan tema Turn-of the Century-adil pedesaan.

Taman “Yankee Harbor”, terinspirasi oleh pelabuhan New England abad ke-19.

Kemudian “Wilayah Yukon,” menyerupai kamp penebangan Kanada atau Alaska, dan French Orleans-modeled “Orleans Place”.

baca juga

brand-huawei-di-cina/

brand-lc-waikiki-di-turki/

orami-brand/

Taman Marriott Dijual

Pada tahun 1984, Marriott membuang divisi taman hiburannya.

Kedua taman dijual sementara taman yang berlokasi di Gurnee dijual ke Six Flags Theme Parks dan sekarang beroperasi sebagai Six Flags Great America.

Lokasi Santa Clara dijual ke Kota Santa Clara, yang mempertahankan properti yang mendasarinya dan menjual taman tersebut ke Kings Entertainment Company.

Taman kemudian berganti nama menjadi Paramount Parks pada tahun 1993.

Dari tahun 1993 hingga 2006, lokasi Santa Clara dikenal sebagai Paramount’s Great America.

Pada tahun 2006, Paramount Parks diakuisisi oleh Cedar Fair Entertainment Company.

Taman Santa Clara masih beroperasi hari ini sebagai California’s Great America.

Demikian perkembangan tentang Marriot hari ini dan yang pernah terjadi di masa lalu, semuanya sangat luar biasa.

Great Marriot, sebagai operasional hotel terbesar di dunia, masih memiliki reputasi yang terhormat.

Ad Blocker Detected

Our website is made possible by displaying online advertisements to our visitors. Please consider supporting us by disabling your ad blocker.

Refresh
error: Content is protected !!