Bagaimana Mengenal Audiens Anda untuk Menguasai Kampanye Pemasaran yang Sukses

Jasa

  Seperti pada bab awal telah disebutkan bahwa SEO 2019 akan lebih menekankan pada pengalaman audiens Anda. Jadi, untuk membahas tersebut akan disajikan dalam satu bab ini. Kata kunci, Konversi, Pengalaman pengguna, Optimisasi Mesin Pencari. Apa kesamaan semua kata dan frasa ini? Semua itu terkait dengan bagaimana Anda akan menarik, melibatkan, dan mengonversi audiens target Anda.

Inti dari setiap kampanye pemasaran digital yang baik adalah mengidentifikasi karakteristik spesifik pelanggan ideal Anda, termasuk variabel geografis, demografis, dan psikografis. Semakin banyak yang Anda ketahui tentang audiens Anda, semakin kuat upaya pemasaran digital Anda. Mengenal seluk beluk audiens Anda sangatlah penting. Tidaklah cukup hanya mengetahui demografi dan lokasi prospek Anda, Anda harus tahu sebanyak mungkin tentang audien, termasuk.

  • Karakter kepribadian Audiens.
  • Ketertarikan Audiens.
  • Nilai.
  • Opini Audiens.

Dengan mengetahui semua itu, akan membantu Anda dalam.

  • Munculkan daftar topik dan kata kunci yang tepat untuk ditargetkan.
  • Mengatur halaman Anda untuk mengonversi dengan lebih efektif. Membuat pengalaman pengguna yang luar biasa.
  • Mengoptimalkan konten Anda.
  • Membuat pesan yang sempurna untuk membuat pembaca Anda mengambil tindakan.
  • Menemukan influencer utama di pasar Anda.

Di bawah ini adalah pendekatan langkah demi langkah yang dapat Anda gunakan untuk mengenal audiens Anda, yang pada gilirannya akan membantu Anda menciptakan kampanye pemasaran digital yang sukses dan mengubah Anda menjadi bintang dalam pemasaran.

Langkah 1: Melakukan Riset Pasar

Ketika Anda ingin tahu lebih banyak tentang target audiens, Anda perlu melakukan riset pasar yang bagus. Tujuan riset pasar ini adalah untuk mendapatkan sebanyak mungkin detail tentang grup yang Anda targetkan, yang nantinya dapat Anda gunakan untuk membangun persona perusahaan Anda. Ada banyak cara agar Anda dapat mengumpulkan informasi ini, berikut lima metode yang dapat membantu Anda.

Jangkau Departemen Lain

Jika Anda bekerja dalam sebuah perusahaan, biasa Anda bekerja dengan tim atau departemen Anda sendiri sehingga tidak menjangkau siapa pun di luar grup Anda. Ketika Anda berada dalam pemasaran digital, Anda perlu memanfaatkan kekayaan informasi yang ada di antara departemen lain juga. Misalnya, tim penjualan akan mengetahui jenis pertanyaan yang diajukan calon pelanggan dan juga akan mengetahui minat dan keinginan mereka.

Jika perusahaan Anda memiliki tim customer service, mereka akan dapat memberikan wawasan tentang kata-kata yang digunakan pelanggan dalam masalah apa yang biasanya muncul. Anda bisa memanfaatkan hal tersebut untuk membuat kata kunci yang mungkin untuk SEO. Bahkan jika perusahaan Anda tidak sebesar itu, luangkan waktu untuk nimbrung bersama mereka dan ajukan pertanyaan tentang target audiens Anda.

Kumpulkan Data Menggunakan Tools

Banyak alat yang dapat membantu Anda mengumpulkan data tentang target audiens Anda. Alat-alat ini tentu tidak gratis, tetapi dapat memberikan Anda bantuan dalam membangun pondasi informasi mulai dari data demografis dasar hingga kebiasaan dan minat tertentu. Berikut ini tools yang dapat membantu Anda.

  • YouGov

YouGov ini memiliki versi gratisnya. Versi gratis akan memberi Anda gambaran bagus tentang orang yang Anda targetkan, yang diambil dari basis data lebih dari 200.000 konsumen. Untuk mendapatkan data yang tepat, Anda perlu mengidentifikasi merek, aktivitas, buku, film, selebriti, dll. yang Anda tahu selaras dengan audiens Anda. Ketikkan informasi ke dalam kotak pencarian YouGov.com dan Anda akan melihat hasil seperti jenis kelamin, usia, kota dan lain-lain.

  • Demographics Pro

Alat ini akan menganalisis profil Twitter dan Instagram untuk memberi Anda wawasan tentang pengikut Anda. Jika perusahaan Anda tidak memiliki banyak pengikut, Anda dapat menganalisis profil pesaing Anda.

Penelitian Jejaring Sosial

Jika Anda ingin membaca pikiran pelanggan Anda, media sosial adalah cara termudah untuk melakukannya. Ini terdiri dari pemantauan berbagai jejaring sosial untuk menemukan apa yang dikatakan audiens tentang merek Anda, pesaing Anda, dan topik yang relevan dengan bisnis Anda. Anda bahkan dapat mengidentifikasi tren dalam minat dan masalah audiens Anda.

Selain itu, Anda dapat menentukan jejaring sosial apa yang menjadi target pemirsa paling aktif, serta influencer di ruang ruang lingkup tersebut. Alih-alih mengajukan pertanyaan kepada audiens Anda, Anda dapat mendengarkan percakapan sosial mereka dan menentukan jenis konten apa yang paling relevan dan mampu memecahkan persoalan mereka.

Buat Survei Kuantitatif

Anda perlu mengumpulkan lebih banyak informasi tentang audiens Anda daripada demografi pada umumnya. Namun, itu bukan berarti Anda mengabaikan demografi, seperti usia, jenis kelamin, tingkat pendapatan, pendidikan, pekerjaan, dll. Untuk mengumpulkan informasi ini dengan cepat, Anda dapat mengambil pendekatan kuantitatif.

Metode penelitian ini sangat ideal untuk mensurvei populasi besar yang diminati, seperti basis pelanggan yang ada atau pasar potensial. Cara termudah untuk melakukan penelitian ini adalah dengan menggunakan survei online. Data tersebut kemudian dikuantifikasi dan akan memberikan Anda hasil statistik tentang populasi audiens Anda. Anda akan dapat melihat karakteristik umum tentang target audiens Anda. Tools seperti SurveyMonkeysa sangat direkomendasikan untuk hal ini.

Melakukan Wawancara

Wawancara dianggap sebagai metode penelitian kualitatif, yang menggali motivasi, pemikiran, dan pendapat. Ini adalah cara yang baik untuk mengenal audiens Anda di tingkat yang lebih pribadi. Karena wawancara adalah proses yang memakan waktu, populasi yang Anda teliti harus Anda kecilkan. Secara umum, Anda harus menargetkan 10 hingga 20 wawancara. Salah satu cara paling sederhana untuk melakukan penelitian kualitatif ini adalah dengan melakukan wawancara dengan beberapa pelanggan dan prospek yang ada.

Pertanyaan-pertanyaan harus disiapkan terlebih dahulu dan dirancang sedemikian rupa sehingga mereka mengungkapkan jawaban yang meliputi :

  • Karakter kepribadian.
  • Preferensi pembelian.
  • Ketertarikan.
  • Motivasi.

Wawancara itu sendiri harus diperlakukan sebagai percakapan jangan wawancara yang kaku. Berhati-hatilah untuk tidak terlalu banyak mengeluarkan kata-kata yang akan mempengaruhi jawaban responden. Alih-alih, luangkan waktu untuk memungkinkan orang itu masuk ke dalam pikirannya dan memberi tahu semua isi pikirannya.

Anda juga disarankan untuk minta izin merekam pembicaraan. Melakukan hal itu akan memastikan Anda tidak ketinggalan satu katapun yang penting. Ini juga akan memungkinkan Anda untuk menangkap kata-kata yang sering digunakan. Dengan wawancara ini, Anda akan menemukan banyak informasi yang dapat Anda gunakan untuk memasarkan dan menjual kepada pelanggan potensial Anda dengan sukses.

Langkah 2: Bangun Persona Anda

Dengan melakukan langkah pertama, Anda sekarang sudah memiliki informasi terperinci tentang audiens target Anda. Kini Anda dapat mulai membangun persona pembeli. Pemasar yang menggunakan persona mencapai konversi 73 persen lebih tinggi, menurut Aberdeen Research. Persona bukanlah profil pembeli yang sederhana.

Persona pembeli adalah representasi pelanggan ideal Anda, berdasarkan riset pasar dan data aktual tentang basis pelanggan Anda yang ada. Langkah pertama membantu Anda mengumpulkan informasi ini untuk menemukan demografi, motivasi, minat, dan perilaku pelanggan target Anda. Langkah kedua ini menawarkan suara dari target pelanggan ideal Anda yang terkait dengan upaya pemasaran digital Anda.

Pikirkan dan rujuk kepribadian Anda sebagai orang sungguhan, bukan audiens yang abstrak. Itu akan membantu Anda terlibat dalam interaksi dengan pelanggan Anda saat ini dan yang potensial. Berikut adalah beberapa tips untuk membantu Anda membangun kepribadian untuk kampanye pemasaran digital Anda.

Identifikasi Semua Persona yang Anda Targetkan

Setelah melakukan riset pasar, ada peluang kuat Anda mengidentifikasi lebih dari satu persona pembeli. Tidak apa-apa. Faktanya, itu cukup umum. Semua persona Anda harus menggambarkan pelanggan target yang berbeda. Untuk apa persona ini? Yaitu untuk menyesuaikan konten Anda dan upaya SEO untuk terhubung dengan masing-masing segmen pelanggan.

Misalnya, jika Anda mengidentifikasi anak milenial sebagai salah satu persona pembeli Anda, Anda akan mengembangkan strategi pemasaran konten yang berbicara langsung kepada mereka. Anda juga akan mempertimbangkan kata-kata/slang apa yang mereka gunakan dan situs web yang sering mereka gunakan.


Tulis Deskripsi Lengkap untuk Setiap Persona

Tidak cukup jika hanya menuliskan “tipe” dari persona yang telah Anda identifikasi. Namun Anda harus menggambarkan secara terperinci, masing-masing. Anda bisa memasukkan data demografis dasar, tetapi juga informasi terkait lainnya, seperti.

  • Ketertarikan.
  • Masalah utama.
  • Prioritas.
  • Tujuan.
  • Kekhawatiran.
  • Karakter kepribadian.

Sangat detail dalam deskripsi persona Anda. Sertakan kutipan untuk memperkuat persona Anda, yang harus diambil dari wawancara yang Anda lakukan selama riset pasar. Anda dapat mempertimbangkan untuk menyertakan gambar persona dan bahkan nama atau pola dasar. Jika Anda memerlukan sedikit panduan dalam mendeskripsikan persona ini, ada banyak template pembuatan persona gratis di luar sana, termasuk MakeMyPersona dari HubSpot.

Masukkan Personas Ke Aksi

Setelah membuat persona, Anda harus merujuknya secara teratur ketika Anda mengerjakan aspek pemasaran digital apa pun, termasuk SEO, pengembangan konten, dan pemasaran media sosial. Misalnya, jika Anda berpikir untuk mendesain ulang situs web Anda, membuat strategi media sosial, atau menargetkan kata kunci baru, lihat personas Anda. Anda juga harus memetakan konten Anda ke berbagai persona yang Anda identifikasi.

Langkah 3: Identifikasi Influencer dari Audiens Target Anda

Setelah Anda melakukan riset pasar dan mendefinisikan kepribadian Anda, saatnya untuk mempertimbangkan influencer yang dapat membantu Anda meningkatkan visibilitas bisnis Anda. Anda perlu mengidentifikasi orang-orang yang memiliki pengaruh langsung pada audiens target Anda. Ini adalah orang-orang yang dapat secara signifikan mempengaruhi keputusan pembelian pelanggan Anda.

Influencer dapat meliputi selebritas, jurnalis, dan bahkan analis industri, fokusnya di sini adalah pada influencer sosial. Individu-individu ini adalah orang-orang yang telah membangun pengikut sosial yang substansial dan terlibat dengan audiens mereka secara teratur. Influencer sosial akan berbeda di setiap pasar. Misalnya, jika Anda mencoba menjangkau ibu muda, maka jangkaulah blogger ibu yang populer. Atau, jika Anda mencoba menjangkau remaja, lihat selebriti YouTuber populer. Tidak yakin siapa yang berpengaruh di pasar Anda? Anda dapat menggunakan alat seperti BuzzSumo atau Followerwonk.

Perhatikan keterlibatan

Jumlah pengikut sosial adalah metrik untuk melihat ketika mempertimbangkan influencer, tetapi sama pentingnya dengan tingkat keterlibatan. Anda harus bekerja dengan influencer yang memiliki keterlibatan tinggi dengan pengikut.

Pastikan influencer menyukai merek Anda

Jika Anda ingin merekrut influencer maka pastikan influencer tersebut menyukai produk Anda. Hal ini karena Konsumen sekarang cukup cerdas dan dalam mengidentifikasi apakah influencer benar-benar menyukai suatu produk/merek atau tidak. Jangan .encoba membodohi konsumen karena berpotensi merusak citra merek Anda.

Ketahui seberapa besar nilai influencer

Ketika Anda melibatkan influencer, pastilah Anda harus membayar bukan?85 persen influencer menerima kompensasi moneter untuk setiap postingan yang ia buat. GroupHigh juga mengungkapkan bahwa 70 persen influencer lebih suka memiliki kompensasi moneter per posting daripada iklan di blog mereka, kemitraan afiliasi atau perdagangan produk. Jadi Anda harus mencari tahu dulu beraoa harga influencer yang ingin Anda rekrut dan bagaimana mereka mematok harga.

Jangkau Influencer

Ketika Anda sudah menentukan influencer yang relevan dengan audiens target Anda, Anda dapat memulai penjangkauan. Luangkan waktu untuk mengenal influencer, sama seperti Anda akan meluangkan waktu untuk mengenal pelanggan target Anda. Baca atau lihat postingannya dan rasakan apa yang penting bagi influencer. Terus koomunikasikan tujuan kiriman merek Anda dengan jelas. Anda juga harus menjelaskan harapan Anda kepada influencer tersebut.

baca juga

Undercover.co.id Services

Panduan Bisnis Affiliasi

Website Cuma 50 Ribu

Pembuatan Website Profesional

Jasa Seo Profesional dan Terpercaya 

Jasa Sosial Media Maintenance

Saran Terakhir

Anda harus menerapkan prinsip pemasaran yang teruji dan benar untuk memiliki SEO atau kampanye pemasaran digital yang hebat. Sementara beberapa dari prinsip-prinsip ini telah berkembang dari waktu ke waktu, yang tidak berubah adalah bahwa Anda masih memasarkan kepada audiens Anda. Naluri manusia, motivasi, keinginan, dan kebutuhan, semakin banyak yang Anda ketahui tentang audiens Anda, termasuk target pelanggan dan influencer utama Anda, semakin besar kesuksesan yang akan Anda capai melalui pemasaran digital.

Jasa
error: Content is protected !!