Jasa

Undercover.co.id – Panjang Postingan Blog yang Ideal Untuk SEO? Apakah jumlah kata atau panjang keseluruhan posting blog Anda penting untuk SEO, dan bagaimana hal itu memengaruhi tulisan Anda?



Apakah ada panjang posting blog yang ideal untuk SEO telah menjadi bahan perdebatan selama mesin pencari ada di web.

Jika saya boleh meminjam frasa dari Google sendiri, jawaban untuk pertanyaan itu adalah “tergantung.”

Dua variabel utama yang perlu dipertimbangkan ketika memutuskan berapa lama posting Anda seharusnya adalah:

  • Materi pelajaran.
  • Niat pencari.


Panjang ideal posting blog tentang cara mengambil selfie yang sempurna akan berbeda dengan panjang ideal posting penemuan kamera digital.

Mengapa? Sebagai permulaan, satu subjek menuntut lebih banyak informasi daripada yang lain untuk memberikan jawaban yang lengkap.

Katakan apa yang Anda mau tentang seluk-beluk selfie-taking, hanya ada lebih untuk menutupi ketika berbicara tentang penemuan teknologi yang memungkinkan selfies.

Kedua, niat pencari adalah faktor utama yang perlu dipertimbangkan dalam panjang posting blog. Apakah mereka ingin membaca artikel pendek atau panjang?

Kemungkinan orang yang ingin belajar tentang sejarah fotografi digital ingin mengkonsumsi artikel yang lebih substansial daripada orang yang mencari tips selfie.

Terlepas dari kenyataan bahwa rentang perhatian global menyempit , konten berdurasi panjang masih berkinerja sangat baik dalam penelusuran.

Namun, Panjang Postingan Blog konten pendek lebih dari mampu diperingkatkan bersama konten yang lebih panjang di hasil pencarian. Yang satu belum tentu lebih baik dari yang lain.

Ada ratusan faktor yang masuk ke dalam peringkat hasil pencarian.

Apakah panjang artikel salah satunya? Jika ya, berapa jumlah kata yang ideal?

Mari kita lihat apa yang dikatakan statistik.

Panjang Postingan Blog
Panjang Postingan Blog

Panjang Postingan Blog: Statistik Tidak Berbohong


Statistik menawarkan titik awal yang cukup bagus, tetapi kita semua tahu bahwa statistik terkadang juga dapat dimanipulasi.

Jadi, mari kita perjelas dari awal: terlepas dari panjangnya, akan selalu ada konten yang baik dan akan selalu ada konten yang buruk.

Studi yang meneliti ratusan atau ribuan halaman konten, seperti yang disebutkan di atas, mungkin tidak memeriksa konten mana yang benar-benar bagus, mana yang sangat buruk, mana yang biasa-biasa saja, dan seterusnya.

Ini menganalisis panjang artikel dan bagaimana hal itu dapat memengaruhi seberapa baik atau buruk konten itu pada akhirnya didasarkan pada kepraktisan sederhana.

Mungkin benar bahwa konten yang lebih pendek lebih mudah dan lebih cepat dibaca orang; Saya tidak akan membantah itu.

Jasa

Tetapi apakah jawaban satu kata itu memenuhi pertanyaan/kueri yang dicari pengguna? Tentu, beberapa pertanyaan dapat dijawab hanya dengan satu kata, tetapi itu biasanya bukan konten yang berkualitas.

Itu adalah jawaban satu kata tanpa penjelasan atau sumber, dan Google (biasanya) tahu bahwa itu tidak cukup untuk membedakan suatu konten sebagai konten yang berkualitas tinggi, mendidik, dan banyak akal.

Tentu saja, ada jawaban satu kata yang akan dianggap berguna dan dapat mencetak cuplikan unggulan di Google , juga disebut Posisi Nol.

Majukan bisnis Anda dengan pemasaran konten Tingkatkan visibilitas online Anda, jangkau pelanggan baru, dan dorong penjualan dengan perangkat pemasaran konten lengkap ini.


Selain itu, konten yang bagus hadir dalam berbagai bentuk ; itu menarik dan seringkali lebih mudah dicerna karena sumber, media yang kaya, dan struktur/pemformatan yang masuk akal.

Google menginginkan substansi, bukti, dan fakta dari entitas otoritas tentang topik apa pun. Ternyata, konten yang lebih panjang biasanya memasukkan elemen-elemen ini ke dalamnya.

Itulah alasan besar mengapa konten bentuk panjang memiliki peringkat yang lebih baik dalam pencarian organik daripada konten pendek.

Menurut studi HubSpot dari tahun 2021, panjang posting blog yang ideal untuk SEO harus 2.100-2.400 kata .

Itu jauh lebih panjang daripada 200 atau 500 kata posting blog yang menurut sebagian besar penulis atau webmaster ideal.

Bergantung pada kuerinya, Panjang Postingan Blog hasil pencarian di Halaman 1 mungkin tidak dibanjiri dengan konten bergaya blog, tetapi konten yang akan dianggap banyak akal oleh pengguna — dan Google — tentu saja dapat mencakup konten blog yang disusun dengan baik dan bijaksana yang memenuhi permintaan pencarian.

Dan itu harus menjadi tujuan Anda saat Anda mulai merencanakan ide konten dan struktur artikel untuk blog situs web Anda dan konten tertulis lainnya di situs.

Apa Kata Google Tentang Panjang Postingan Blog?


Google berdiri teguh bahwa Panjang Postingan Blog dan jumlah kata bukanlah faktor peringkat.

Ada seluruh episode SEO Mythbusting yang didedikasikan untuk topik konten halaman 0n.

Martin Splitt dari Google mengonfirmasi jumlah kata pada halaman tidak dipertimbangkan saat memeringkat hasil pencarian.

Yang dia maksud dengan itu adalah Google tidak menjumlahkan jumlah kata pada halaman dan menggunakan angka itu sebagai indikasi kualitas.

Halaman dengan 1.000 kata tidak secara otomatis dianggap lebih berkualitas daripada halaman dengan 500 kata karena memiliki konten dua kali lebih banyak, misalnya.

Panjang Postingan Blog
Panjang Postingan Blog

Pesan itu konsisten setiap kali Googler ditanya tentang jumlah kata, yang merupakan topik yang cukup sering muncul.

Inilah John Mueller dari Google yang ditanyai tentang hal itu di Twitter. Dia menyatakan :

“Jumlah kata tidak menunjukkan kualitas. Beberapa halaman memiliki banyak kata yang tidak mengatakan apa-apa. Beberapa halaman memiliki sangat sedikit kata yang sangat penting & relevan dengan kueri. Anda yang paling tahu konten Anda (semoga) dan dapat memutuskan apakah itu memerlukan detailnya.”

Penting bagi Anda untuk tidak membaca pernyataan itu dan berpikir Anda dapat mempublikasikan konten dalam jumlah minimal karena Google tidak peduli berapa banyak kata yang ada di halaman.

Nomor Panjang Postingan Blog itu sendiri tidak berarti apa-apa bagi Google. Namun, algoritme Google dirancang untuk memuaskan niat pengguna, dan maksud pencarian mungkin membutuhkan artikel yang lebih panjang daripada artikel yang lebih pendek.

Apa yang harus Anda ambil dari posisi Google pada panjang posting blog adalah fokus pada pencarian yang memuaskan. Jika posting singkat memenuhi permintaan, maka tidak perlu memperpanjang panjangnya dengan harapan menyenangkan Google.

Kualitas Di Atas Kuantitas: Jangan Fokus Pada Panjang Postingan Blog


Terlalu banyak orang yang terlalu menekankan panjang kata rata-rata untuk artikel dan pemahaman yang salah tentang pentingnya memiliki lebih dari sejumlah kata pada setiap halaman untuk mendapatkan peringkat yang baik.

Tentu, penting untuk memiliki beberapa substansi (dan panjang) untuk karya tersebut, tetapi tidak layak menerbitkan ulasan berlebihan 2.500 kata tentang film yang berbicara tentang gaya rambut yang buruk karakter utama di seluruh konten.

Tentunya film tersebut menawarkan elemen dan adegan lain yang membuat film tersebut baik atau buruk. Membicarakan mereka. Perluas situasi nyata dengan reaksi dan penjelasan mendalam.

Itulah yang dicari orang ketika mereka mencari informasi tentang sebuah film. “Apakah filmnya bagus?”; “Mengapa itu baik atau buruk?”; dan “Haruskah saya menontonnya?” adalah pertanyaan yang sebenarnya. Ulasan film terbaik menjawab ketiga pertanyaan itu dan tidak membuatnya sulit untuk mencari tahu.

Berikan pengguna apa yang mereka inginkan terlepas dari berapa banyak Panjang Postingan Blog yang diperlukan untuk mengucapkannya. Jika Anda merasa menulis salinan yang tidak menarik demi meningkatkan jumlah kata, ketahuilah bahwa pembaca Anda juga dapat merasakannya.

Selain itu, Google mampu mengenali konten yang memberikan sedikit atau tidak ada nilai tambah bagi web. Itu berarti posting yang lebih panjang benar-benar dapat menahan situs Anda dalam pencarian jika mereka tidak mengatakan sesuatu yang berguna.

Panjang Postingan Blog
Panjang Postingan Blog

Pilih Pemirsa Target Anda: Orang, Persona, Dan Kata Kunci


Seperti semua konten web yang bagus, Anda harus memiliki tujuan — target.

Anda perlu mempelajari audiens target Anda . Siapa yang akan mencari dan mengonsumsi konten Anda?

Anda juga perlu mempertimbangkan tingkat niat orang tersebut; apakah mereka mencari informasi penemuan dasar, atau apakah mereka mencoba membeli sesuatu sekarang dengan klik sesedikit mungkin? Konten Anda akan mencerminkan orang itu dan berbagai tahapan niat pengguna mereka.

Idealnya, konten yang baik dipetakan bahkan sebelum dibuat. Itu harus menghubungkan tujuan situs web/bisnis Anda dan konten pada Panjang Postingan Blog yang Anda terbitkan dengan tujuan pengguna yang mencarinya.

Jika Anda telah melakukan riset audiens dan masih tidak yakin berapa lama posting Anda seharusnya, Anda bisa mendapatkan ide yang lebih baik dengan melihat konten yang sudah mereka konsumsi.

Cari kata kunci yang ingin Anda targetkan dan periksa konten yang muncul di halaman pertama. Panjang posting blog tersebut adalah sumber wawasan yang baik tentang apa yang diperlukan untuk menjawab pertanyaan tersebut.

Konten harus memenuhi permintaan pencarian pengguna. Dengan demikian, konten harus memuaskan pengguna.

Dan, yang paling penting, mungkin ada konten serupa di situs web yang memenuhi berbagai tahap niat pengguna untuk satu topik tertentu. Itu bukan kecelakaan.

Jangan Hanya Fokus Pada Halaman Tertulis dan Panjang Postingan Blog


Konten berkualitas lebih dari sekadar kata-kata tertulis. Konten terbaik menghubungkan penelitian menyeluruh dan tulisan terhormat dengan minat pengguna (permintaan pencarian mereka).

Bahkan video yang bagus harus disertai dengan teks yang ditulis dengan baik yang menjelaskan video tersebut, konsep dan tujuannya, dan sumber daya lainnya yang dapat meningkatkan konten untuk membantu pengguna dengan lebih baik.

Itulah tujuan utama kami sebagai ahli strategi konten: menawarkan informasi terbaik, dalam format yang paling tepat, di platform yang tepat.

Untuk beberapa topik, posting blog bahkan mungkin bukan cara terbaik untuk menyampaikan informasi kepada pencari. Sebuah tutorial rinci, misalnya, mungkin lebih cocok untuk demonstrasi video.

Konten seperti wawancara dengan pakar industri mungkin lebih disukai untuk dikonsumsi dalam format audio daripada teks biasa.

Terkadang kata-kata tertulis adalah cara terbaik untuk menyampaikan informasi. Tapi topik lain lebih cocok untuk visual, membutuhkan foto atau video. Terkadang, file audio akan menjadi jenis media kaya terbaik.

Saat Anda menggunakan konten visual atau audio, pastikan untuk menyertainya dengan konten tertulis dan Panjang Postingan Blog yang dapat menghubungkan titik-titik dan memahami semua yang ada di halaman, serta membantu pengguna menemukan konten Anda.

Itu bukan hanya praktik yang baik untuk pembaca, itu juga perlu untuk Google. Jumlah kata tidak relevan, setidaknya beberapa konten tertulis diperlukan untuk memberikan konteks pada foto, video, dan acara audio.

Panjang Postingan Blog
Panjang Postingan Blog

baca juga

Ringkasan


Panjang Postingan Blog Konten Anda dapat mengambil banyak bentuk, dan dapat ditemukan dan dikonsumsi dalam berbagai cara.

Seharusnya tidak menjadi tujuan Anda untuk menulis 2.500 kata pada posting blog karena itu sepertinya “panjang yang sempurna” untuk mendapat peringkat yang baik dalam pencarian organik.

Jika Anda khawatir tentang mencapai panjang posting blog yang ideal untuk SEO , maka Anda kehilangan intinya.

Sasaran Anda harus menyediakan versi konten terbaik, paling berguna (dan dioptimalkan) untuk audiens target Anda yang sesuai dengan niat mereka.

Audiens Anda akan menghargainya – dan analisis situs web Anda akan mencerminkan hal itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *