Perjalanan Pembeli Produk Anda

https://undercover.co.id – Perjalanan Pembeli Produk Anda , Jarang orang hanya mencari apa pun yang Anda jual, mengklik situs web Anda, dan langsung membeli.


Faktanya, 71% dari mereka memulai penelitian mereka dengan pencarian umum. Mereka membaca posting blog, menonton video, membaca ulasan, bertanya kepada teman-teman mereka, berpartisipasi dalam komunitas—bahkan sebelum mereka mulai mempertimbangkan produk Anda.

Jadi, kecuali Anda membuat konten yang dicari pembeli sejak awal, kemungkinan Anda bahkan tidak akan masuk dalam pertimbangan. Tetapi jika Anda dapat muncul di tahap awal perjalanan pembeli, Anda mendapatkan kesempatan untuk mendidik mereka dan memengaruhi pengambilan keputusan mereka.

Dalam posting ini, Anda akan mempelajari hal berikut:

  • Bagaimana perjalanan pembeli?
  • Apa saja tahapan perjalanan pembeli?
  • Cara membuat konten untuk perjalanan pembeli

Bagaimana perjalanan pembeli?
Perjalanan pembeli adalah proses yang dilalui seseorang sebelum melakukan pembelian.

image size-full">
Perjalanan Pembeli Produk Anda

Apa saja tahapan perjalanan pembeli?
Ada tiga tahap:

  • Kesadaran – Pembeli menyadari bahwa mereka memiliki masalah. Mereka ingin lebih memahaminya.
  • Pertimbangan – Pembeli mencari dan membandingkan solusi potensial untuk masalah mereka.
  • Keputusan – Pembeli membeli solusi.

Cara membuat konten untuk perjalanan pembeli
Tujuan memahami perjalanan pembeli adalah untuk membuat konten untuk setiap tahap.

Mari kita lihat bagaimana melakukannya.

Langkah 1. Buat persona pembeli


Persona pembeli adalah “orang fiktif” yang Anda buat yang mewakili karakteristik umum pelanggan Anda. Mengetahui apa yang mereka cari akan membantu Anda membuat jenis konten yang tepat.

Menciptakan persona pembeli bukanlah latihan pemikiran. Sayangnya, banyak perusahaan memperlakukannya seperti itu. Mereka mengidentifikasi persona berdasarkan imajinasi, mengisi dokumen, dan memasukkannya ke dalam ceruk Google Drive di suatu tempat, tidak pernah terlihat lagi.

Persona pembeli harus didasarkan pada bukti nyata. Jadi daripada duduk di ruang rapat dan membayangkan mereka, kita harus keluar.

Inilah tiga langkah proses yang direkomendasikan pemasar konten Adrienne Barnes :

Kenali pelanggan Anda – Temukan pelanggan terbaik Anda dan hubungi mereka. Ini adalah pelanggan yang langsung tahu bagaimana produk Anda bekerja atau telah menggunakan produk Anda tanpa keluhan.

Ajukan pertanyaan tentang produk Anda, apa yang mereka suka/tidak suka, masalah yang mereka miliki, tanggung jawab mereka, dan sebagainya. (Atau, Anda dapat mensurvei mereka.)


Atur data – Cari pola di antara tanggapan. Anda mencari frasa, kata, dan komentar yang sering diulang.


Segmentasikan audiens – Dari pola yang telah Anda kumpulkan, Anda akan mulai melihat beberapa audiens tertentu muncul dari data. Ini akan menjadi persona pembeli Anda.

Perjalanan Pembeli Produk Anda

Langkah 2. Temukan topik yang cocok dengan setiap tahap perjalanan pembeli


Mari kita ilustrasikan langkah ini melalui sebuah contoh. Kami akan menggunakan Billy Blogger sebagai persona pembeli kami. Billy ingin membangun blog yang menghasilkan pendapatan sehingga dia dapat berhenti dari pekerjaan tetapnya.

Kami akan mulai dengan mempertimbangkan potensi perjalanan Billy, yang dibangun dari umpan balik dan data pelanggan:

Timeline menunjukkan perjalanan calon pembeli Billy. Berdasarkan 3 tahap di atas

Kesadaran


Pada tahap ini, Billy menyadari bahwa dia memiliki masalah: Situsnya tidak mendapatkan lalu lintas yang cukup. Jadi dia mencari cara untuk mendapatkan lebih banyak lalu lintas ke situsnya.

Dia belajar tentang berbagai metode akuisisi lalu lintas dan memutuskan bahwa SEO bisa menjadi solusi untuk masalahnya. Dia mulai meneliti dan belajar lebih banyak tentang SEO.

Jadi, jika kami membuat konten untuk tahap ini, kami sebenarnya mencari topik yang terkait dengan:

  • Lalu lintas blog
  • Lalu lintas situs web
  • SEO

Pertimbangan


Pada tahap ini, Billy menyadari bahwa dia membutuhkan alat untuk melakukan SEO. Dia mulai mencari jenis alat yang tersedia. Saat ia menemukan setiap produk, ia membuat perbandingan (misalnya, membaca ulasan). Jika ada versi gratis, dia akan menguji berbagai alat.

Jika kami membuat konten untuk tahap ini, kami sebenarnya mencari topik yang terkait dengan:

  • alat SEO.
  • Alat untuk setiap aspek SEO (misalnya, alat penelitian kata kunci, alat pembuatan tautan).
  • Alat versi gratis (mis., pemeriksa backlink gratis).
  • Nama merek kami.
  • Nama merek pesaing kita.

Kami akan melihat daftar dan memilih topik yang relevan. Misalnya, kita dapat melihat dari daftar bahwa calon pelanggan membandingkan perangkat kita dengan perangkat pesaing kita (misalnya, ahrefs vs semrush).

Jadi, kami memutuskan untuk membuat halaman perbandingan yang membahas semua topik ini.

Perjalanan Pembeli Produk Anda

Keputusan


Pada tahap ini, Billy hampir membeli. Dia mengincar alat kami, melihat daftar fitur, ragu-ragu dalam menentukan harga, dan mencoba perangkat kami.

Jika kami membuat konten untuk tahap ini, kami sebenarnya mencari topik yang terkait dengan merek kami.

Sekarang, jika Anda adalah merek kecil, Anda mungkin tidak menemukan banyak kata kunci untuk nama merek Anda.

Jika demikian, lihat data Google Search Console Anda untuk hal-hal yang ditelusuri orang yang terkait dengan merek Anda.

Akhirnya, pada tahap ini, orang tidak akan selalu menggunakan mesin pencari untuk menemukan informasi yang mereka butuhkan.

Lagi pula, mereka kemungkinan telah memutuskan merek Anda dan mungkin hanya mencari informasi itu di situs web Anda. Daripada terlalu fokus pada kata kunci yang mereka cari, lihatlah secara internal.

Pindai data pencarian situs internal Anda, bicarakan dengan dukungan pelanggan dan tim penjualan Anda, dan sebagainya. Cari tahu apa yang menahan pembeli untuk tidak mengklik “beli” di situs web Anda. Itu adalah konten yang perlu Anda buat.

“PENTING”


Meskipun prosesnya cukup mudah, menggunakan pengubah biasanya akan meninggalkan banyak kata kunci di atas meja. Oleh karena itu, merupakan ide yang baik untuk melihat melalui ide kata kunci yang tidak mengandung pengubah apa pun dan mempertimbangkan apakah ide tersebut layak untuk ditargetkan.

Anda dapat melakukan ini dengan melihat laporan tanpa menggunakan pengubah apa pun.

Misalnya, melakukan ini menunjukkan kepada kita beberapa topik yang berpotensi kita targetkan, seperti “kursus seo” dan “daftar periksa seo”—keduanya tidak mengandung pengubah apa pun yang telah kita gunakan sejauh ini.

Perjalanan Pembeli Produk Anda

Langkah 3 : Buat konten untuk setiap tahap


Sekarang setelah Anda memiliki topik untuk setiap tahap perjalanan pembeli, saatnya membuat konten untuk mereka.

Sepertinya Anda harus membuat berbagai jenis konten untuk tahap yang berbeda. Misalnya pada tahap Awareness, pembeli mencari informasi, misalnya posting blog, video, dll. Sedangkan untuk tahap Pertimbangan, pembeli membandingkan, sehingga mungkin mencari halaman kategori atau halaman perbandingan.

Cara termudah untuk mengetahui jenis konten apa yang harus Anda buat adalah dengan menganalisis halaman peringkat teratas untuk tiga C maksud pencarian.

  1. Jenis konten
    Jenis konten biasanya termasuk dalam salah satu dari lima ember: posting blog, produk, kategori, halaman arahan, atau video. Misalnya, semua halaman peringkat teratas untuk “cara meningkatkan lalu lintas blog” adalah posting blog.
  2. Format konten
    Ini sebagian besar berlaku untuk posting blog, yang biasanya berisi petunjuk, daftar artikel, artikel berita, opini, atau ulasan. Misalnya, hasil peringkat teratas untuk “pembuatan tautan” sebagian besar adalah panduan:
  3. Sudut konten
    Ini mengacu pada nilai jual utama konten. Misalnya, orang yang menelusuri “alat SEO terbaik” ingin hasilnya segar:

Langkah 4 : Tambahkan ajakan bertindak yang sesuai untuk setiap konten


Jika Anda membuat konten “Tahap kesadaran”, tidak ada gunanya mencoba dan langsung menjual produk Anda. Lagi pula, pembeli baru saja menemukan masalah mereka dan sedang dalam tahap penelitian.

Sebagai gantinya, Anda harus menambahkan ajakan bertindak (CTA) yang sesuai untuk tahap berikutnya. (Dalam hal ini, ini adalah Pertimbangan.)

Jika konten Anda untuk tahap Pertimbangan, Anda mungkin ingin menautkan ke uji coba Anda atau mengumpulkan informasi kontak calon pelanggan sehingga tim penjualan Anda dapat menjangkaunya.

baca juga

    Pikiran terakhir : Perjalanan Pembeli Produk Anda


    Meskipun mungkin disajikan sebagai model tahap linier, perjalanan pembeli tidak pernah benar-benar bekerja seperti itu dalam kehidupan nyata.

    Pikirkan saja tentang perilaku Anda sendiri. Apakah Anda mengikuti perkembangan linier yang bersih saat membeli sesuatu? Kecuali itu pembelian impulsif, mungkin tidak. Anda mungkin terpental di setiap tahap saat Anda meneliti, menjalani hari Anda, ragu-ragu, mencoba hal-hal, melupakannya, meneliti lagi, dll.

    Meskipun model ini memastikan Anda membuat konten untuk setiap tahap sehingga calon pembeli dapat menemukan Anda, ingatlah bahwa itu tidak sempurna.

    Leave a Comment

    Your email address will not be published.

    error: Content is protected !!