Jasa

undercover.co.id/ – Riset Kata Kunci B2B , Berjuang untuk menemukan kata kunci yang tepat untuk Kata Kunci B2B ? volume yang cukup untuk mengarahkan lalu lintas? Lihat tips riset kata kunci B2B ini.

Mari kita luruskan… tidak ada yang namanya algoritma Google B2B . Namun, segalanya berjalan sangat berbeda ketika Anda menargetkan bisnis dan bukan konsumen dengan upaya SEO Anda.

Penelitian kata kunci B2B bekerja paling baik dengan penargetan yang tepat, volume pencarian yang tinggi, dan kreativitas yang sehat.

Dalam artikel ini, Anda akan mempelajari cara melakukan riset kata kunci B2B dengan menggunakan dan mengungkap potensi di Search Console dan penelusuran internal, dan yang terpenting, memanfaatkan wawasan dari penjualan dan kesuksesan pelanggan.

Tantangan Riset Kata Kunci B2B


Riset kata kunci untuk B2B bisa jadi rumit. Beberapa tantangan umum meliputi:

Riset Kata Kunci B2B : Menargetkan Pemirsa yang Tepat


Anda perlu mengetahui pembuat keputusan di perusahaan vs. orang-orang yang benar-benar menggunakan produk atau layanan Anda.

Para eksekutif mungkin memiliki kebutuhan dan pertanyaan yang berbeda dari manajer pemasaran yang menggunakan perangkat lunak setelah dibeli.

Anda harus jelas tentang audiens target yang berbeda dan perilaku pencarian mereka karena masing-masing memiliki kebutuhan yang unik.

Semakin senior audiens target Anda, semakin penting keahlian Anda di bidang mereka.

Berikut adalah beberapa pertanyaan untuk menginspirasi penelitian Anda:

  • Jenis bisnis apa yang Anda targetkan? Berapa ukuran tim? Negara? Industri?
  • Jenis peran apa yang Anda targetkan dalam bisnis ini? Eksekutif atau pelaksana?
  • Apa tantangan para pengambil keputusan? Apa yang mereka coba capai?
  • Siapa pesaing utama?
Riset Kata Kunci B2B
Riset Kata Kunci B2B


Riset Kata Kunci B2B: Volume Pencarian Rendah


Berikut ini contohnya: kata kunci B2C “aplikasi daftar tugas” memiliki 5.400 pencarian bulanan menurut Ahrefs.

Kata kunci B2B yang sangat bertarget “perangkat lunak manajemen proyek perusahaan” memiliki 250 pencarian bulanan. Dan beberapa kata kunci B2B hanya memiliki 10 hingga 50 pencarian per bulan.

Untuk B2B SEO, kami harus memikirkan kembali tujuan kami terkait dengan volume pencarian dan potensi lalu lintas. Kata kunci tertentu biasanya menghasilkan prospek dan pendapatan yang lebih berkualitas – tetapi terlihat menakutkan dalam dokumen penelitian kata kunci.

Riset Kata Kunci B2B: Basis Data Kata Kunci longtail


Pernahkah Anda mengetikkan kata kunci ekor panjang yang ditargetkan ke dalam alat SEO Anda dan tidak mendapatkan hasil?

Nah, ini akan terjadi di B2B jika Anda benar-benar memahami target audiens Anda dan kebutuhan mereka.

Sebagian besar alat SEO tidak memiliki basis data kata kunci yang tepat untuk topik khusus ini dan tidak akan memberikan hasil apa pun meskipun orang mencarinya.

Di B2B, Anda hampir selalu ingin menggabungkan hasil dari beberapa alat SEO seperti Ahrefs, SEMrush, Search Console, dan Google Keyword Planner untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang dunia kata kunci.

Riset Kata Kunci B2B: Seni Menggunakan Pengubah Kata Kunci B2B


Trik untuk menemukan kata kunci yang baik dan bertarget untuk B2B adalah dengan menggunakan pengubah yang biasanya tidak digunakan dalam konteks B2C. Anda dapat bereksperimen dengan pengubah berikut:

  • Perusahaan atau perusahaan, misalnya perangkat lunak manajemen proyek perusahaan.
  • UKM atau usaha kecil, misalnya perangkat lunak manajemen kinerja untuk perusahaan kecil.
  • Startup, misalnya budaya kerja startup.
  • Bisnis online, misal software akuntansi bisnis online.
  • RFP, misalnya RFP konstruksi.
  • Pengadaan, vendor, penyedia misalnya manajemen proyek pengadaan.
  • Pengubah produk seperti perangkat lunak, alat, solusi, sistem, platform, misalnya solusi manajemen proyek (seringkali “aplikasi” mengisyaratkan maksud B2C).
  • Nama pesaing + alternatif, misalnya alternatif Microsoft Teams.
  • Nama kompetitor + vs/versus, misalnya Asana vs Monday.
  • Ulasan, misalnya ulasan manajemen proyek Asana.
  • Bagaimana memilih/membeli panduan, misalnya bagaimana memilih CRM.
  • Untuk bisnis, misalnya Whatsapp untuk bisnis.
  • Di tempat kerja, misalnya keragaman di tempat kerja.
  • Karyawan, misal cara menyambut karyawan baru secara virtual.
  • Industri target Anda, misalnya tren ritel, ide keterlibatan karyawan untuk restoran.
  • Kasus penggunaan Anda, misalnya template proses orientasi.
  • Masalah yang Anda pecahkan, misalnya mengurangi waktu henti yang tidak direncanakan.
  • Tren, misalnya tren dalam manajemen kantor.
  • Statistik, misalnya statistik manajemen perjalanan.
  • Tantangan, misalnya tantangan komunikasi internal.

Riset Kata Kunci B2B
Riset Kata Kunci B2B


Untuk menggunakan tools, masukkan kata kunci seed Anda ke alat SEO dan kemudian gunakan fungsi filter untuk mempersempit hasil:


Kemudian tambahkan peluang kata kunci ke daftar atau dokumen penelitian kata kunci Anda:


Tinjau Search Console Untuk Peluang Tersembunyi


Untuk mendapatkan lebih banyak ide kata kunci, pastikan untuk meninjau Google Search Console.

Tolok Ukur Hasil Penelusuran dan Belanja Google Anda


Bandingkan BPK, RKT & lainnya dengan industri Anda. Lihat bagaimana CVR, AOV, rasio pentalan, dan KPI Anda menumpuk. Bandingkan kinerja untuk setiap saluran.


Berikut ini contohnya: Ahrefs mengatakan bahwa kata kunci “tren dalam manajemen operasi” memiliki 50 pencarian di AS per bulan. Namun, salah satu klien kami menerima ribuan klik untuk kata kunci ini setiap bulan.

Di Google Search Console:

Pergi ke: Kinerja – Hasil Pencarian.
Pilih jangka waktu (minimal 3 bulan).
Tambahkan RKT dan posisi rata-rata.
Gunakan filter untuk menghapus nama merek dan variasi dari hasil.

Sekarang, tinjau “laporan kueri”.


Jangan Lupakan Pesaing Anda
Pesaing Anda mungkin memiliki beberapa ide kata kunci yang bagus . Pastikan untuk meninjau kata kunci dan tautan balik mereka di alat SEO untuk mempelajari konten apa yang berfungsi untuk mereka.

Anda dapat mencoba laporan berikut di Ahrefs:

Halaman Teratas.
Terbaik Dengan Tautan.
Yang terakhir tidak hanya memberi Anda ide kata kunci tetapi juga menyoroti ide untuk membuat tautan balik.


Bonus: Tambahkan Kata Kunci Iklan Google Anda


Pastikan untuk menambahkan kata kunci dengan konversi teratas dari Google Ads ke dalam riset SEO Anda juga. Anda sudah tahu bahwa topik dan kueri ini cocok untuk Anda, jadi pastikan untuk memasukkannya ke dalam strategi organik Anda.

Bonus: Gunakan Pencarian Internal


Jika situs web Anda memiliki fungsi pencarian internal , pastikan untuk meninjau pertanyaan paling umum untuk kueri yang menarik.

Manfaatkan Wawasan Penjualan Dan Kesuksesan Pelanggan


Sekarang, di sinilah ia menjadi berair. Saya telah menemukan beberapa kata kunci terbaik dari meninjau promosi penjualan, protokol, dan pertanyaan umum.

Penjualan dan kesuksesan pelanggan berada di garis depan untuk terlibat dengan pelanggan ideal Anda. Mereka memahami kebutuhan mereka lebih dalam daripada Quora atau Reddit mana pun.

Untuk memanfaatkan wawasan mereka untuk SEO, pastikan untuk:

  • Wawancara penjualan untuk pertanyaan umum atau pesaing yang disebutkan.
  • Diskusikan dengan pelanggan sukses kasus penggunaan yang paling umum dan jenis pelanggan apa yang menggunakan yang mana.
  • Tonton rekaman panggilan penjualan atau baca protokol penjualan.
  • Tinjau tutorial atau basis pengetahuan untuk artikel-artikel yang mendapatkan lalu lintas paling banyak dan perluas garis besar masalah di sana.


Sekali lagi, beberapa dari kata kunci ini mungkin sangat khusus tetapi ketika Anda mendapatkan pengunjung ini ke situs Anda, peluang Anda untuk membuat kesan yang baik pada orang yang tepat adalah yang tertinggi.

Riset Kata Kunci B2B
Riset Kata Kunci B2B

Memilih Kata Kunci Target yang Tepat


Ingatlah bahwa riset kata kunci adalah riset dan analisis pasar Anda. Pada awalnya, Anda ingin menambahkan semua ide ke daftar target Anda, apa pun kesulitannya.

Setelah Anda memiliki kumpulan kata kunci target potensial yang bagus (beberapa ratus hingga ribuan), tambahkan data berikut untuk membuat keputusan akhir:

  • Volume pencarian per bulan.
  • Kesulitan kata kunci .
  • Posisi peringkat dan URL saat ini.
  • Kehadiran iklan di hasil pencarian dan Biaya per Klik.
  • Nilai bisnis: Pada skala 1 (kecil) hingga 3 (tinggi) tandai dampak kata kunci ini terhadap bisnis Anda dalam hal menghasilkan pendapatan/prospek.


Sekarang, ada dua cara untuk meninjau tingkat kesulitan kata kunci dan kata kunci target yang tepat.

Pilih Kata Kunci Tingkat Kesulitan Rendah Pertama


Jika Anda belum pernah melakukan SEO sebelumnya dan tidak memiliki patokan tentang kata kunci seperti apa yang bisa Anda targetkan, mulailah dengan kata kunci yang tingkat kesulitannya rendah. Di alat SEO Ahrefs, ini biasanya berarti skor KD kurang dari 10.

Pastikan untuk meninjau Halaman 1 sebelum membuat keputusan akhir. Anda akan ingin melihat situs web lain dengan peringkat domain dan profil tautan balik yang serupa di posisi teratas untuk memiliki peluang peringkat yang realistis.

Benchmark Skor Kesulitan Kata Kunci Anda


Hitung kesulitan kata kunci rata-rata dari kata kunci berkinerja terbaik Anda untuk memahami kesulitan apa yang sesuai untuk situs web Anda.

Ini adalah bagaimana Anda melakukannya:

  • Tarik laporan kata kunci berkinerja terbaik Anda: Posisi 1 hingga 3. (Atau 1 hingga 10, jika Anda tidak memiliki cukup data.)
  • Hapus semua kata kunci bermerek .
  • Tambahkan skor kesulitan kata kunci untuk kata kunci yang tersisa.
  • Hitung rata-rata skor kesulitan kata kunci.
  • Hitung rata-rata skor kesulitan kata kunci untuk pemeriksaan silang.



Tolok ukur ini memberi tahu Anda bahwa jika Anda memilih kata kunci dengan skor kesulitan kata kunci yang serupa, peluang peringkat Anda sangat bagus karena telah berhasil untuk Anda di masa lalu.

Jika Tidak Ada Data Kata Kunci


Jika Anda menemukan kata kunci yang tidak memiliki volume pencarian atau data kesulitan di alat SEO, Anda harus meninjau Halaman 1.

Sekali lagi, Anda ingin memastikan untuk melihat situs web dengan otoritas yang serupa dengan milik Anda di posisi teratas untuk mengukur apakah peringkat Anda juga.

Sebuah Kata Tentang Pemetaan Kata Kunci B2B Dan Jenis Konten


Sekarang, setelah Anda memiliki daftar kata kunci target, Anda ingin memetakannya ke halaman dan artikel.

Aturan nomor satu SEO adalah satu cluster kata kunci per halaman; satu halaman per cluster kata kunci .

Pastikan bahwa struktur situs web Anda bersih dan mudah dipahami oleh Google dengan memberikan setiap kumpulan kata kunci target satu rumah yang ditentukan.

Karena kita berada di B2B, Anda pasti ingin bertanya pada diri sendiri jenis konten apa yang sesuai untuk kueri, taktis atau strategis?

Potongan konten taktis adalah panduan cara praktis yang menunjukkan proses atau metode. Mereka menarik bagi orang-orang yang menggunakan layanan atau produk B2B Anda. Mereka memungkinkan pembaca untuk menerapkan proses baru.


Potongan konten strategi mengajarkan model mental, kerangka kerja, dan strategi. Mereka biasanya dikonsumsi oleh eksekutif dan manajer. Mereka mengajarkan cara berpikir dan membuat keputusan baru.


Untuk setiap kata kunci target, Anda akan memutuskan apakah kata kunci tersebut menargetkan pengambil keputusan atau pelaksana. Kemudian pilih jenis konten yang tepat (taktis/strategis) yang sesuai.

baca juga

Kesimpulan


Seringkali, kami ingin berbicara tentang B2C dan orang-orang yang Anda pasarkan. Perlu diingat bahwa B2B juga berarti pemasaran kepada orang – orang dalam bisnis.

Orang-orang ini membutuhkan Anda untuk memenuhi poin rasa sakit dan hasil yang diinginkan, berkomunikasi dengan jelas, dan membuat konten yang menarik.

Dengan tips penelitian kata kunci untuk B2B ini, Anda harus dapat membuat kalender konten yang sesuai untuk pelanggan ideal dan strategi SEO Anda.

Jasa
0 Shares:
Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *