Jasa

undercover.co.id/ – Evolusi perusahaan menjadi penyedia layanan keuangan telah menjadi keuntungan bagi para pendukung tekfin. Saat ini, “semua orang ingin menjadi fintech,” Prajit Nanu, salah satu pendiri dan CEO platform uang terbuka Nium (sebelumnya Instarem), mengatakan.

Untuk melakukannya, para calon fintech ini bergabung dengan perusahaan infrastruktur sebagai layanan untuk membantu mereka membangun kemampuan yang relevan dan menghindari proses yang mahal dan memakan waktu. Ini adalah peluang besar yang Nium gunakan .

“Nium menjadi global di tengah peraturan yang lebih ketat di pasar dalam negeri”

NIUM
NIUM

CEO Nium Prajit Nanu / Kredit foto: Nium

Startup, yang dimulai sebagai perusahaan pengiriman uang yang berfokus pada konsumen pada tahun 2015, memungkinkan perusahaan menggunakan infrastruktur keuangannya untuk melakukan tugas mulai dari pembayaran lintas batas dan penerbitan kartu hingga valuta asing dan perbendaharaan. Ini telah melihat skala bisnis perusahaannya dengan cepat dalam empat tahun terakhir, mendorong rebranding Oktober lalu.

Pada tahun 2019, Nium menangani transaksi senilai US$5 miliar untuk konsumen dan perusahaan di seluruh dunia – jumlah yang diperkirakan akan meningkat tiga kali lipat tahun ini. “Kami melakukan lebih dari sekadar pengiriman uang [sekarang],” kata Nanu.

‘Kompleksitas yang tidak perlu’

Perubahan peraturan baru-baru ini di pasar asalnya di Singapura seperti Undang-Undang Layanan Pembayaran dapat membuat penggunaan dompet digital – yang disediakan Nium untuk pelanggan ritel dan perusahaannya – dibatasi.

Nanu mengatakan tindakan itu memperkenalkan “kompleksitas yang tidak perlu” dalam ekosistem.

Ditujukan untuk mengatasi risiko yang datang dengan metode pembayaran baru, undang-undang tersebut menetapkan batas S$30.000 (US$21.500) pada jumlah transaksi yang mengalir keluar dari fasilitas nilai tersimpan pribadi seperti dompet elektronik. Ini juga memberlakukan batas S$5.000 (US$3.600) untuk saldo dalam fasilitas tersebut pada waktu tertentu.

“Batas ini membantu melindungi pelanggan lebih lanjut dengan membatasi potensi kerugian pelanggan dari akun uang elektroniknya,” kata Menteri Pendidikan Ong Ye Kung pada Januari 2019 saat pembacaan kedua RUU Layanan Pembayaran. “Lebih penting lagi, pembatasan akan memastikan stabilitas sistem keuangan yang berkelanjutan dengan mengurangi risiko arus keluar yang signifikan dari deposito bank ke uang elektronik non-bank, yang dapat merusak stabilitas bank kami.”

Nanu mengatakan bahwa sementara aturan baru tidak mempengaruhi operasi pengiriman uang Nium, mereka membatasi jumlah pelanggan yang dapat dilayani oleh klien perusahaan Nium.

“Sebelum ini, kami dapat memberikan pengalaman neobanking kepada siapa pun . Misalnya, menggunakan infrastruktur kami, pelanggan Grab atau Gojek dapat meluncurkan bank dengan memberikan nomor rekening virtual kepada pelanggan. Tiba-tiba, mereka hanya bisa membawa orang yang gajinya kurang dari S$30.000 setahun,” jelasnya.

Kredit foto: Otoritas Moneter Singapura

Perubahan tersebut juga berdampak pada perusahaan fintech lainnya seperti perusahaan transfer uang lintas batas TransferWise , yang memiliki Singapura sebagai kantor pusatnya di Asia-Pasifik.

“Akun multicurrency TransferWise […] telah digunakan untuk menerima gaji, membayar sewa, mendanai hipotek (terutama yang di luar negeri), dan mengadakan biaya studi di luar negeri,” tulis CEO Kristo Kaarmann dalam komentar bulan lalu. “Ini adalah kasus penggunaan nyata oleh pelanggan TransferWise di Singapura yang akan melihat penggunaannya dibatasi.”

Mengutamakan global

Dengan latar belakang perubahan tersebut, Nium meningkatkan upaya diversifikasi globalnya.

Ekspansi Nium akan semakin difokuskan pada pasar luar negeri – seperti Amerika Latin dan Malaysia – di mana perusahaan telah memperoleh sebagian besar pendapatannya. “Faktanya adalah bahwa kapasitas belanja dan urgensi [oleh perusahaan terhadap inovasi] lebih tinggi di pasar Barat daripada di pasar Asia,” kata Nanu.

Ketika Otoritas Moneter Singapura membuka tawaran untuk lisensi perbankan digital tahun lalu, Nium mengangkat tangannya dengan sungguh-sungguh, hanya untuk menarik diri beberapa bulan kemudian. Meskipun lisensi perbankan grosir digital akan masuk akal untuk bisnis secara teori, “kami tidak tahu bagaimana menghasilkan uang,” kata Nanu.

“Tantangannya adalah membangun sesuatu di pasar yang tidak cukup besar dan sangat kompetitif,” tambahnya. “Kami tidak ingin fokus pada pasar domestik ketika peluang pendapatan ada di pasar kami yang lain.”

Perusahaan, bagaimanapun, terbuka untuk mengajukan lisensi serupa di pasar lain seperti Meksiko, kata Nanu.

Membantu fintech ‘melotot’

Jaringan uang terbuka Nium masuk akal untuk perusahaan rintisan atau perusahaan keuangan yang ingin menskalakan ke berbagai pasar secara global. “Setelah Anda menyambungkan ke API penerbit kartu (antarmuka pemrograman aplikasi) kami di Singapura, besok Anda dapat menerbitkan kartu di Eropa, Australia, dan beberapa pasar,” Nanu menjelaskan.

Startup saat ini menghitung jaringan hotel anggaran Zen Rooms , pasar e-niaga Zilingo , Kasikornbank, dan PhillipBank Kamboja di antara kliennya.

November lalu, ia menandatangani kemitraan dengan broker forex Brasil Frente Corretora de Caundercover.co.id/o untuk memproses transfer uang keluar ke AS untuk klien Frente, dimulai dengan pelanggan ritel. Pengiriman uang individu adalah pasar yang berkembang, dengan pengiriman uang keluar secara keseluruhan dari Brasil melebihi US$2 miliar, menurut mitra Frente Ricardo Baraçal.

Nium kini membuka akses infrastrukturnya dalam skala yang lebih luas. Awal bulan ini, perusahaan meluncurkan Bolt , program inovasi 26 minggu yang bertujuan membantu sesama perusahaan fintech untuk dengan cepat membangun aplikasi mereka dan meluncurkan prototipe mereka.

Kredit foto: 123rf

“Setiap negara yang ingin Anda tuju, Anda memerlukan lisensi. Setiap lisensi adalah periode 12 hingga 18 bulan. Idenya adalah, daripada menunggu lima hingga tujuh tahun – waktu yang kami habiskan untuk memperoleh lisensi – mengapa tidak memanfaatkan platform kami dan membangun sesuatu dengan cukup cepat?” kata Nanu.

Jaringan lisensi multinegara Nium membantu perusahaan menghindari proses yang rumit, mahal, dan panjang untuk mendapatkan lisensi lokal di luar negeri. Di luar Singapura, Nium memegang lisensi untuk beroperasi di AS, Eropa, Jepang, Malaysia, Indonesia, dan India.

“Teknologi, perizinan, aturan, dan regulasi – sudah kami miliki,” kata Nanu. “Kami sudah melakukan apa yang kami lakukan sebagai bagian dari Bolt dengan beberapa perusahaan besar.”

Bolt berencana untuk mendatangkan mitra perusahaan – termasuk dari perusahaan konsultan dan teknologi – selama beberapa bulan ke depan. Sementara program ini hanya berjalan di Singapura saat ini, Nium bertujuan untuk membuatnya dapat diakses secara global sehingga startup di Eropa dapat menggunakannya untuk meluncurkan layanan di AS atau Asia dan sebaliknya.

Sebagai pendukung bisnis, jaringan lisensi global Nium sangat penting. Daripada mengembangkan jaringan lisensinya di luar negeri tanpa batas waktu, Nanu mengatakan dia bermaksud untuk fokus pada pasar strategis seperti Meksiko dan meningkatkan kehadirannya di Malaysia dan Hong Kong.

Sang CEO juga optimis dengan perkembangan yang akan datang di perusahaannya tahun ini. Pertama, Nium akan memperluas kemampuan penerbitan kartunya, dengan mitra perusahaan meluncurkan kartu perjalanan baru bulan depan.

baca juga

“Ini akan menjadi model yang menarik,” kata Nanu. “Mereka akan mendapatkan pelanggan, tetapi kami akan memberikan dukungan back-end.”

Perusahaan juga akan melakukan akuisisi di berbagai belahan dunia untuk meningkatkan kemampuan intinya. “Kami mencoba untuk tumbuh secara anorganik tahun ini,” kata Nanu. “Ini akan memberi kami peningkatan pada produk kami yang sudah ada atau akan memberi kami pasar baru.”

Jasa
0 Shares:
Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *