Jasa

Pada tahun 2017, pertanian menyumbang lebih dari US$130 miliar terhadap produk domestik bruto Indonesia, tetapi secara komparatif, industri agritech masih sepi.

Itu berbeda dengan pasar seperti China – pada tahun 2017, raksasa teknologi Baidu, Alibaba, dan Tencent secara kolektif menginvestasikan lebih dari US$700 juta , sementara Meicai, sebuah startup yang menghubungkan petani sayuran dengan restoran, dilaporkan di ambang menjadi sebuah decacorn .

Memang, dibandingkan dengan e-niaga atau fintech, agritech mungkin bukan ruang paling seksi. Tetapi ada tanda-tanda bahwa itu mungkin berubah.

“Saat startup agritech ingin membuka potensi pertanian Indonesia, satu startup memimpin”

Kredit foto: TaniGroup

“Citra pertanian adalah petani miskin dan tidak berpendidikan – sektor yang sangat tidak efisien dengan penetrasi teknologi dan komunikasi yang rendah,” kata Pamitra Wineka, salah satu pendiri dan presiden startup agritech TaniGroup. “Tetapi orang-orang lupa bahwa ada banyak kemajuan yang terjadi juga. Lebih mudah menangkap gelombang fintech, tetapi [investor] akan segera beralih ke agritech.”

TaniGroup, khususnya, telah menjadi semacam pelarian di ruang angkasa. Berdasarkan data publik, ini adalah satu-satunya di antara perusahaan serupa yang telah maju ke tahap seri A, dengan putaran US$10 juta yang dipimpin oleh Openspace Ventures Singapura.

Pemain lain di industri ini termasuk pasar Indonesia Sayurbox, yang telah mendapatkan minat dari orang-orang seperti Tokopedia, dan Limakilo, yang baru-baru ini diakuisisi oleh sesama perusahaan portofolio East Ventures, Warung Pintar.

Namun, tantangan tetap ada. Ruang agritech adalah permainan jangka panjang yang mungkin tidak sesuai dengan selera setiap investor, dan keterlibatan aktif pemerintah di ruang tersebut – baik melalui pembuatan kebijakan atau subsidi – membawa keuntungan dan kerugian.

TaniGroup
TaniGroup

Membuat permainan ekosistem

Startup agritech Indonesia biasanya bertujuan untuk memecahkan masalah dalam akses ke pasar, peundercover.co.id/ayaan, atau keduanya. Sayurbox dan Limakilo mengoperasikan pasar di mana konsumen dapat membeli produk langsung dari petani kecil – individu atau keluarga yang menjalankan pertanian skala kecil, bukan perkebunan perusahaan besar – sehingga memotong perantara yang tidak efisien. IGrow, yang mengumpulkan pendanaan awal dari 500 Startups dan East Ventures pada tahun 2016, berfokus pada peundercover.co.id/ayaan melalui model peer-to-peer yang mencocokkan produsen dengan investor individu.

TaniGroup adalah salah satu pemain yang menawarkan akses pasar dan peundercover.co.id/ayaan. Lain yang melakukan ini adalah Eragano, sebuah perusahaan portofolio East Ventures.

TaniGroup mengoperasikan TaniHub (bisnis pasarnya) dan cabang peundercover.co.id/ayaannya TaniFund. Didirikan pada tahun 2016, TaniHub mengklaim memiliki lebih dari 35.000 petani di platformnya, sementara TaniFund telah menyalurkan lebih dari US$6 juta dalam bentuk pinjaman.

TaniHub membebankan komisi dari setiap penjualan – perusahaan tidak mengungkapkan tarifnya, tetapi Wineka mengatakan produsen memperoleh peningkatan keseluruhan dalam pendapatan mereka lebih dari 50%. TaniFund, di sisi lain, menerapkan model bagi hasil. Meskipun persentasenya bervariasi, jenis yang paling umum adalah 40% untuk produsen, 40% untuk investor, dan 20% sebagai komisi untuk TaniFund.

Pertanian secara tradisional telah menjadi sektor utama dalam perekonomian Indonesia. Selain terjalin dalam budaya negara, itu juga telah memberikan kontribusi 13% hingga 15% terhadap perekonomian negara dalam 10 tahun terakhir dan merupakan penerima manfaat utama dari subsidi pemerintah.

Tetapi juga diganggu oleh inefisiensi, beberapa di antaranya merupakan hasil dari inisiatif yang diarahkan oleh pemerintah. Sebagai contoh, Indonesia mengimpor lebih dari 2,2 juta ton beras pada 2018 meskipun surplus domestik 2,9 juta ton. Baru bulan lalu, pemerintah mengumumkan akan membuang 20.000 ton beras karena stoknya sudah habis karena terlalu lama disimpan di gudang.

TaniGroup
TaniGroup

Pamitra Wineka dari TaniGroup / Kredit foto: TaniGroup

Inefisiensi juga terjadi di tingkat akar rumput. Petani kecil merupakan 93% dari produsen di negara ini tetapi biasanya mendapatkan sebagian kecil dari apa yang mereka jual di pasar tradisional.

“Saya berbicara dengan seorang petani yang menjual tomat dengan harga 700 hingga 1.000 rupiah (sekitar US$0,05 hingga US$0,07) per kilogram, tetapi ketika saya pergi ke salah satu supermarket besar di Jakarta, tomat tersebut dijual dengan harga 14.000 rupiah (US$1) per kilogram. kilogram,” kata Wineka. “Ketahanan pangan kita bergantung pada sektor pertanian, tetapi tidak ada yang peduli dengan produsen, dan itu benar-benar mengejutkan bagi saya.”

Ini adalah konsekuensi dari kurangnya akses pasar produsen, yang terutama dikendalikan oleh perantara, co-founder menjelaskan. Namun hal itu mengarah pada inefisiensi lain, seperti produktivitas yang rendah – karena produsen takut akan kelebihan produksi, mereka cenderung memanfaatkan hanya 30% dari potensi lahan mereka – dan pemborosan. Rata-rata 50% hasil panen petani kecil tidak pernah sampai ke pasar, baik karena rusak selama pengangkutan (sayuran sering ditumpuk di atas bak truk jarak jauh) atau tidak memenuhi persyaratan mutu supermarket atau bisnis F&B.

Melengkapi lingkaran setan adalah kurangnya akses ke peundercover.co.id/ayaan. Wineka, yang sebelumnya adalah peneliti di Bank Dunia, mengatakan dia menemukan bahwa lembaga keuangan mikro jarang meminjamkan kepada petani – sebagai kelompok, mereka dianggap berisiko tinggi.

“Ketika saya mewawancarai para petani, mereka cukup sedih mendengarnya,” katanya. “Para petani mengatakan bahwa mereka ingin mengembalikan pinjaman mereka, tetapi masalahnya adalah kurangnya akses ke pasar.”

Eng Seet, wakil presiden dan kepala Indonesia di Openspace Ventures, mengatakan bahwa dia menyukai pendekatan TaniGroup dalam memecahkan masalah pertanian dari hulu jaringan rantai pasokan.

“Tidak seperti kebanyakan pemain yang bermain di segmen B2C (business-to-consumer), TaniGroup memiliki hubungan langsung dengan hampir 30.000 petani di Indonesia saat ini,” katanya. “Ini adalah prestasi yang tidak mudah dicapai, karena Anda akan membutuhkan seseorang dengan keahlian hyperlocal untuk menembus segmen ini dengan sukses.”

Kredit foto: TaniGroup

Tantangannya di sini, Eng menambahkan, adalah mengoptimalkan rantai pasokan dan logistik, yang masih merupakan aspek baru dalam bisnis yang berat secara operasional. Tetapi pembangun ekosistem seperti TaniGroup tampaknya menjadi kunci untuk memecahkan peluang agritech.

“Yang ingin Anda lakukan adalah menghubungkan pemangku kepentingan di satu platform ini sebelum melapisi produk dan layanan lain,” katanya. “Produk peundercover.co.id/ayaan seperti TaniFund dapat melengkapi bisnis intinya dan mendorong produktivitas dan efisiensi yang lebih tinggi.”

Bagi Wineka, visinya adalah membantu petani menjadi lebih mandiri, yang merupakan salah satu alasan di balik produk baru yang dikembangkan perusahaan. Disebut TaniGrower, platform ini bertujuan untuk mendidik produsen tentang praktik terbaik budidaya untuk menumbuhkan produk berkualitas tinggi, antara lain.

“Saat ini, 60% panen petani adalah grade C ke bawah,” katanya. “Mereka bisa menjadi setengah harga produk kelas A ketika pada dasarnya sama – hanya membutuhkan perawatan yang lebih baik, benih yang lebih baik.”

Ini juga bisa membantu mengurangi limbah makanan, tambahnya, yang sering disebabkan oleh produk di bawah standar.

Peran pemerintah

Baik Wineka maupun Eng sepakat bahwa dengan munculnya TaniGroup, akan lebih banyak lagi startup agritech yang akan hadir. Eng, misalnya, berpikir bahwa segmen lain dalam agritech akan meningkat.

“Kami optimistis di sektor agritech lebih dari sekadar model bisnis TaniGroup,” katanya, mengutip investasi Openspace Ventures di Nutrition Technologies, sebuah perusahaan yang teknologi kepemilikannya mengubah spesies lalat menjadi pakan protein. “Kami melihat potensi dalam mengatasi kesenjangan permintaan-pasokan protein pakan ternak yang terus meningkat.”

Wineka menggemakan hal ini, mengatakan bahwa salah satu defisit terbesar dalam perdagangan Indonesia datang dalam bentuk pakan ternak. Alih-alih biji-bijian atau jagung, protein yang berasal dari belatung, lalat, atau cacing justru lebih efisien untuk produksi daging.

Bisa dikatakan, pertumbuhan industri juga bergantung pada pemangku kepentingan utama lainnya: pemerintah. Eng menemukan bahwa pemerintah Indonesia telah “sangat mendukung” startup di ruang angkasa, terutama dalam melindungi dan mendukung sektor ini. Wineka, di sisi lain, menyambut baik peningkatan pengenalan nama ketika TaniGroup disebutkan oleh presiden Indonesia Joko Widodo selama debat presiden awal tahun ini.

Pada saat yang sama, Wineka berpikir bahwa pemerintah dapat berbuat lebih banyak dalam mendatangkan talenta yang dibutuhkan. Misalnya, mempekerjakan ahli penelitian dan pengembangan dari negara-negara seperti Belanda atau Israel untuk mengembangkan bibit atau teknologi.

Langkah lain yang disarankan oleh salah satu pendiri kepada pemerintah adalah berhenti memberikan subsidi, yang menurutnya sejauh ini belum terbukti efektif. Pemerintah Indonesia memberikan miliaran dolar dalam bentuk subsidi tahunan untuk pupuk dan bibit, tetapi hanya sebagian kecil yang digunakan untuk produk berkualitas tinggi yang benar-benar dapat berdampak pada hasil panen.

“Lebih baik menyalurkan dananya untuk dijadikan agunan perbankan. Dengan begitu, sebenarnya petani bisa lebih mudah meminjam ke bank,” ujarnya. “Subsidi juga terlalu sulit untuk diawasi oleh pemerintah, sedangkan bank akan datang untuk menagih, yang pada gilirannya akan mendidik petani menjadi lebih disiplin secara finansial.”

Kredit foto: TaniGroup

Pengumpulan data adalah area perbaikan lainnya. Pemerintah terutama mengumpulkan data petani melalui sensus nasional setiap lima tahun, tetapi Wineka berpendapat bahwa prosesnya memakan waktu terlalu lama dan mahal, dan data yang dikumpulkan pada akhirnya bukanlah yang paling akurat atau spesifik.

Seiring dengan proses birokrasi yang khas, ini berarti bahwa administrasi tidak serta merta mengetahui volume produksi yang diharapkan secara real time. Hal ini menyebabkan bencana seperti pembuangan 20.000 ton beras baru-baru ini, karena kementerian perdagangan dan pertanian mungkin tidak berkoordinasi dengan baik untuk memperkirakan jumlah beras yang dibutuhkan.

“Cara terbaik dan termurah untuk mengumpulkan data sebenarnya hanya untuk mendukung tanaman rintisan saat ini,” kata Wineka. Untuk startup, memiliki infrastruktur teknologi juga berarti bahwa data akan datang secara real time – TaniGroup, misalnya, mengumpulkan data setiap kali mereka memasukkan petani ke platform TaniHub, dan produsen secara konsisten menyediakan data (beberapa setiap hari) saat panen lokasi, jadwal, dan metrik lainnya.

“Jika petani perlu mempraktikkan tumpangsari, kami bahkan dapat memberi tahu mereka tanaman apa yang dibutuhkan,” katanya, mengacu pada metode di mana orang menanam berbagai jenis tanaman untuk menjaga kesehatan tanah dan menjauhkan hama. “Kalau tidak, petani biasanya hanya mengikuti apa yang ditanam temannya.”

baca juga

    Tentu saja, sebagian dari masalahnya adalah waktu – pemerintah bekerja pada kerangka waktu lima tahun, sementara perusahaan rintisan di ruang agritech mendapat manfaat dari pandangan jangka panjang. Meskipun demikian, ini pada akhirnya tentang menciptakan ekonomi yang benar-benar kolaboratif.

    “Pemerintah tidak harus mengemudi atau memulai segalanya,” kata Wineka. “Mereka hanya perlu berkolaborasi dengan baik, [apakah] dengan startup, bank, atau organisasi non-pemerintah.”

    Leave a Reply

    Your email address will not be published.