undercover.co.idKOL | Key Opinion Leaders – Apa Itu Mereka Dan Mengapa Anda Harus Peduli?

Tampaknya ada beberapa perdebatan tentang apakah pemimpin opini kunci (KOL) dan pemberi pengaruh itu sama. Lagi pula, orang-orang mengenali pemimpin opini kunci karena pengetahuan mereka, jadi karena itu mereka harus memengaruhi keputusan orang. Dan orang-orang jelas cukup menghormati influencer agar orang-orang memperhatikan mereka, jadi mungkin, influencer harus menjadi pemimpin opini utama bagi pengikut mereka.

Jasa

Jawaban sebenarnya mungkin adalah bahwa beberapa pemimpin opini utama adalah pemberi pengaruh, dan beberapa pemberi pengaruh adalah pemimpin opini utama, tetapi tidak semua akan menganggap diri mereka keduanya.

Key Opinion Leader – Apa itu dan Mengapa Anda Harus Peduli?:

  • Apa itu Key Opinion Leader (KOL)?
  • Bagaimana Influencer Berbeda dari Key Opinion Leader?
  • Banyak Key Opinion Leader Menjadi Mega atau Macro-Influencer
  • Pemimpin Opini Utama Bekerja Penuh Waktu. Influencer Menghabiskan Waktu Kerja Mereka Secara Online.
  • Influencer memiliki Pemirsa Siap Pakai untuk Pemasaran Influencer, KOL Lebih Sedikit
  • Terkadang Merek Dapat Membantu Mengubah Influencer menjadi Pemimpin Opini Utama
  • Seperti Biasa, Merek Harus Memulai Kampanye dengan Menetapkan Sasaran

image size-full">
Key Opinion Leaders

Apa itu Key Opinion Leader (KOL)?

Wikipedia menambahkan bahan bakar ke api, dengan mendefinisikan pemimpin opini kunci (KOL) sebagai “juga dikenal sebagai “influencer,” adalah orang atau organisasi yang memiliki pengetahuan produk ahli dan pengaruh di bidang masing-masing. Mereka dipercaya oleh kepentingan yang relevan kelompok dan memiliki efek signifikan pada perilaku konsumen.”

Namun, ada satu perbedaan utama antara pemimpin opini utama dan pemberi pengaruh. Dalam penggunaan modern, setidaknya, influencer beroperasi secara online, membuat nama mereka dan menggunakan pengaruh mereka di media sosial, di blog dan di YouTube. Tidak ada persyaratan bahwa pemimpin opini utama beroperasi di platform online atau sosial apa pun. Mereka hanyalah orang-orang yang “masuk” untuk bidang keahlian mereka.

Salah satu tempat paling umum yang Anda temui pemimpin opini kunci adalah di media tradisional. KOLs adalah ahli subjek yang disebut pers ketika mereka menginginkan kutipan atau suara yang kredibel tentang beberapa masalah topikal saat ini. Misalnya, berita televisi lokal Anda kemungkinan akan pergi ke beberapa KOL untuk memberikan kredibilitas dan menawarkan pendapat mereka tentang beberapa isu baru topikal. Mereka bisa menjadi ahli cuaca, seseorang yang memiliki pengetahuan tentang pengendalian senjata, pakar politik, atau profesor universitas. Kuncinya adalah bahwa mereka telah mengembangkan reputasi untuk pengetahuan mereka tentang beberapa topik spesialis.

Anda secara teratur melihat KOL muncul dalam kasus pengadilan. Baik pembela maupun penuntut mencoba menemukan beberapa pemimpin opini kunci untuk mendukung argumen mereka. Mereka kemudian menghadirkan KOL kepada juri sebagai saksi ahli – meskipun pihak oposisi juga menggunakan KOL dengan sudut pandang yang berlawanan.

image size-full">
Key Opinion Leaders

Bagaimana Influencer Berbeda dari Key Opinion Leader?

Influencer bisa menjadi pemimpin opini kunci dan sebaliknya. Namun, kedua peran tersebut tidak perlu tumpang tindih.

Ada pemimpin opini kunci selama manusia bisa berbicara. Banyak pemimpin opini kunci secara aktif menghindari internet karena mereka memiliki sedikit waktu luang untuk dicurahkan. Beberapa menganggap media sosial membuang-buang waktu mereka. Tidak ada persyaratan bagi KOL untuk mengoperasikan akun sosial apa pun atau memiliki pengikut. Mereka hanya membutuhkan pengakuan karena memiliki keahlian dalam suatu topik.

Mungkin ada banyak kota kecil, di mana penduduk setempat secara tidak resmi memperlakukan dokter mereka sebagai KOL, hanya karena menghormati pekerjaannya. Jika orang memiliki masalah kesehatan, mereka akan segera pergi ke dokter umum untuk mendapatkan bantuan. Jika koran lokal ingin mengetahui efek dari beberapa masalah medis lokal, mereka juga pasti akan pergi ke dokter untuk meminta nasihat.

Demikian pula, banyak profesor universitas diberikan status KOL berdasarkan gelar mereka. Jika seseorang ingin nasihat tentang pentingnya artefak sejarah yang baru ditemukan, mereka akan sering pergi ke Profesor Sejarah setempat untuk bantuan dan soundbite.

Tentu saja, tidak ada yang mengatakan bahwa KOL tidak dapat menghabiskan waktu online, dan mendapatkan pengaruh. Banyak penulis telah mengikuti rute itu. Stephen King jelas adalah pemimpin opini utama dalam hal penulisan horor. Dia membuat namanya offline, dengan menulis novel yang sangat populer. Dia juga telah membuat nama untuk dirinya sendiri di antara para penulis yang bercita-cita tinggi karena buku “cara menulis” maninya tentang Penulisan . Namun, bukan berarti dia juga bukan seorang influencer. Stephen King memiliki 5,15 juta pengikut di akun Twitter -nya , menge-tweet secara teratur, dan terlibat dengan pengikutnya.

Perbedaan utama lainnya antara sebagian besar pemimpin opini utama dan pemberi pengaruh adalah salah satu geografi. Jika seseorang diterima sebagai KOL (dan mereka tidak merangkap sebagai influencer online), ketenaran dan pengakuan mereka mungkin terbatas pada area tertentu. Ini mungkin kota kecil, kota, negara bagian, atau bahkan bangsa. Namun, internet tidak memiliki batas. Jika orang-orang mengenali Anda sebagai seorang influencer, Anda mungkin memiliki penggemar di seluruh dunia.

Pengecualian untuk diferensiasi global ini, bagaimanapun, adalah dengan pemimpin opini kunci yang mendapatkan banyak ketenaran mereka di televisi. Seperti internet, acara TV diputar di seluruh dunia. Jadi seseorang seperti Gordon Ramsey, yang terkenal dengan acara memasaknya (dan hampir sama dengan bahasanya yang penuh warna) terkenal dari Amerika Serikat, hingga Selandia Baru dan di mana-mana di antara tempat pertunjukannya diputar.

Jasa
image size-full">
Key Opinion Leaders

Banyak Key Opinion Leader Menjadi Mega atau Macro-Influencer

Seperti yang telah kita bahas di posting sebelumnya, ada berbagai jenis influencer yang berbeda, tergantung pada jumlah pengikut yang mereka miliki. Meskipun definisinya tampak cair, pandangan saat ini adalah bahwa sekarang ada lima tingkatan influencer :

  • Nano-influencer : 1.000 – 10.000 pengikut
  • Mikro-influencer : 10.000 – 50.000 pengikut
  • Influencer tingkat menengah : 50.000 – 500.000 pengikut
  • Makro-influencer : 500.000 – 1.000.000 pengikut
  • Mega-influencer : 1.000.000+ pengikut

Influencer online yang paling sukses cenderung menjadi influencer mikro dan menengah, meskipun influencer nano mendapatkan popularitas di ceruk yang benar-benar khusus.

Namun, orang-orang yang telah menjadikan namanya offline sebagai key opinion leader sering kali menjadi makro atau mega-influencer jika mereka memilih untuk mengoperasikan akun media sosial. Seperti yang kami sebutkan di atas, akun Twitter Stephen King pasti menempatkannya dalam kategori mega-influencer. Gordon Ramsay, dengan 6,93 juta pengikut Twitter, bersama dengan 5,9 juta di Instagram, juga masuk dalam kategori ini.

image size-full">

Sementara merek secara tradisional memilih untuk bekerja dengan selebritas dan mega-influencer, mereka menghadapi beberapa tantangan. Pertama, orang terkenal cenderung memungut biaya banyak untuk postingan mereka. 

Kylie Jenner dan Kim Kardashian dilaporkan telah mengenakan biaya lebih dari $ 250.000 untuk satu posting. 

Kedua, para pemimpin opini kunci ini memiliki keterlibatan yang jauh lebih sedikit dengan pengikut mereka daripada yang dilakukan oleh para ahli pengaruh online

Gordon Ramsay, misalnya, mungkin mengunggah gambar menggiurkan dari makanan yang disiapkan dengan sangat baik, dan membuat komentar saat dia membuat postingan, tetapi dia jarang membalas komentar orang lain tentang gambarnya.

 Mari kita hadapi itu, dia orang yang sibuk, menjalankan bisnis, membuat acara televisi, dan menyelamatkan restoran yang hampir runtuh. Dia tidak punya waktu untuk sepenuhnya mengelola akun Instagram yang sibuk

Jasa

Pemimpin Opini Utama Bekerja Penuh Waktu. Influencer Menghabiskan Waktu Kerja Mereka Secara Online.

Pada akhirnya, salah satu perbedaan utama antara pemimpin opini utama dan influencer sosial sejati adalah bagaimana orang tersebut menghabiskan waktunya. Tentu, keduanya harus memiliki basis pengetahuan yang tinggi tentang suatu subjek. Mereka berdua ahli topik. Namun, bagi sebagian besar influencer, media sosial/blogging/YouTubing adalah pekerjaan penuh waktu mereka. Mereka mengkhususkan diri dalam menyebarkan pesan tentang topik keahlian mereka.

Pemimpin opini kunci, di sisi lain, menghabiskan sebagian besar waktu mereka untuk berpartisipasi dalam bidang keahlian mereka. Ini adalah melakukan, daripada mengatakan bahwa mereka mengkhususkan diri. Mereka mungkin menghabiskan beberapa waktu di media sosial, tetapi itu adalah waktu luang mereka. 

Mereka tidak akan mencurahkan sepanjang hari untuk membangun pengikut mereka, membuat video YouTube, atau membangun pos yang sempurna. Mereka jauh lebih mungkin untuk menghabiskan hari mereka, memasak, menulis novel horor, atau bertindak sebagai sosialita Hollywood (baiklah, batasnya lebih kabur untuk orang-orang seperti Kardashians dan Jenners).

Influencer adalah komunikator ahli – ini adalah salah satu spesialisasi mereka, sebanyak mereka memiliki pengetahuan tentang beberapa niche atau topik khusus. Dalam banyak hal, influencer seperti guru. Mereka telah menguasai keahlian menjelaskan pengetahuan khusus mereka kepada audiens online mereka. Meskipun pemimpin opini kunci memerlukan beberapa keterampilan komunikasi, terutama jika mereka ingin tampil kredibel di media seperti televisi atau radio, mereka biasanya tidak perlu terlalu menekankannya seperti rekan online mereka.

image size-full">
Key Opinion Leaders

Influencer memiliki Pemirsa Siap Pakai untuk Pemasaran Influencer, KOL Lebih Sedikit

Kesalahan umum yang sering dilakukan oleh merek yang baru mengenal pemasaran influencer adalah menyamakan kesuksesan dengan jumlah pengikut yang dimiliki seseorang. Mereka berpikir bahwa semakin banyak pengikut yang dimiliki seseorang, semakin berpengaruh mereka. 

Langkah logis berikutnya dari pemikiran ini adalah mengasumsikan bahwa bisnis apa pun akan memperoleh kesuksesan pemasaran paling signifikan dengan bekerja dengan orang-orang dengan pengikut terbanyak yang mampu mereka bayar sesuai anggaran pemasaran mereka.

Jika Anda mengikuti asumsi ini sampai pada kesimpulan logisnya, itu berarti bahwa semua bisnis besar yang sukses akan bekerja dengan selebriti dan pemimpin opini kunci lainnya. Bisnis kecil dan bisnis besar yang gagal harus membatasi diri untuk bekerja dengan mikro dan nano-influencer.

Namun, seperti yang telah kita lihat di artikel lain  , bukan itu cara kerja industri pemasaran influencer. Banyak kampanye terbaik dan tersukses telah melibatkan influencer tanpa nama, yang paling dikenal oleh sekelompok penggemar yang bersemangat. Beberapa kegagalan pemasaran yang paling mahal melibatkan selebriti yang mempromosikan produk yang tidak akan pernah mereka gunakan dalam kehidupan sehari-hari, atau yang tampaknya bertentangan dengan citra mereka yang biasa. Iklan Kylie Jenner Pepsi yang digeser secara teratur adalah contohnya.

Jasa

Sementara beberapa KOL mungkin senang untuk berpartisipasi dalam kampanye, yang lain mungkin kurang nyaman. Profesor universitas, misalnya, mungkin merasa bahwa mewakili merek tertentu akan memengaruhi ketidakberpihakan mereka.

Meskipun selebriti sering kali memiliki akun sosial yang besar dengan jutaan pengikut, bukan berarti selebriti tersebut harus aktif di akunnya. Seringkali dia mungkin membayar asisten pribadi untuk menjalankan akun atas nama mereka. Tentu, akun tersebut mungkin berguna untuk mempromosikan aktivitas selebritas, pertunjukan musisi yang akan datang misalnya, tetapi mungkin tidak cocok untuk mempromosikan produk pihak ketiga. Selain itu, promosi ini cenderung lebih mirip iklan, karena kurangnya keterlibatan yang antusias antara KOL dan audiensnya.

image size-full">
Key Opinion Leaders

Terkadang Merek Dapat Membantu Mengubah Influencer menjadi Pemimpin Opini Utama

Banyak merek memilih untuk bekerja dengan mikro-influencer, karena mereka memiliki beberapa tingkat keterlibatan terbaik. Hal ini terutama terjadi di bidang pengetahuan yang lebih khusus dan misterius. Seiring waktu, ketenaran influencer ini dapat tumbuh, terutama jika mereka menjadi juru bicara merek di beberapa kampanye.

Seiring pertumbuhan online mereka, orang-orang lebih cenderung meminta saran dan bantuan, dan seringkali ini meluas ke pengaturan offline. Hal ini dapat dengan mudah membuat influencer online menjadi ahli dalam topik keahliannya, tentu saja di luar kota besar.

Beberapa perancang busana saat ini mulai sebagai pemberi pengaruh sebelum mereka sendiri terjun ke industri ini. Ini termasuk Natasha Oakley yang memiliki hampir 2 juta pengikut ketika dia mendirikan Monday Swimwear . Demikian pula, Zoe Foster Blake membuat namanya sebagai influencer sebelum dia mendirikan merek fashion  Skin & Threads . Danielle Bernstein berhasil melakukan transisi dari blogger menjadi desainer dengan dua merek Second Skin Overalls dan Archive Shoes .

Beberapa influencer telah berhasil melakukan transisi ke televisi. Mungkin, tidak mengherankan, YouTuber memiliki keuntungan dengan ini. Inc. melaporkan pembunuhan influencer media sosial yang sukses di TV termasuk Franchesca Ramsey, Murray Newlands, Gary Vaynerchuk, Grace Helbig, Peter Shankman, Brian Solis, Tyler Oakley, dan Adam Conover.

baca juga


Seperti Biasa, Merek Harus Memulai Kampanye dengan Menetapkan Sasaran

Setiap kampanye pemasaran influencer harus dimulai dengan tujuan kampanye penetapan merek. Apa yang ingin Anda capai dengan pemasaran influencer Anda? Ini akan secara signifikan mempengaruhi jenis orang yang Anda pilih untuk bekerja sama untuk mempromosikan kampanye Anda.

Jika Anda bertujuan untuk meningkatkan kesadaran akan tujuan sosial yang memengaruhi kaum muda, dan Anda memiliki anggaran yang cukup besar, Anda mungkin mendapat manfaat dari bekerja dengan KOL/selebriti tingkat tinggi seperti Katy Perry atau Justin Bieber. Mereka berbicara kepada pemuda yang Anda coba targetkan. Jika tujuan Anda penting, cukup Bieber atau Perry bahkan mungkin menyebutkannya selama pertunjukan, atau di salah satu penampilan media mereka. Mereka pasti akan merujuknya di pos sosial mereka (dan keduanya memiliki banyak pengikut). Perlu diketahui bahwa tingkat keterlibatan mereka sangat rendah.

Namun, jika Anda berharap untuk menggunakan pemasaran influencer untuk menjual pakaian bayi kepada ibu baru, menggunakan salah satu dari superstar itu akan menjadi usaha yang sangat mahal untuk pengembalian yang mungkin Anda terima. Jika Anda menghabiskan anggaran itu untuk ratusan atau ribuan mikro-influencer, yang menargetkan pasar ibu, Anda mungkin akan lebih bahagia dengan hasil akhir Anda.

Demikian pula, jika Anda seorang penulis horor muda, Anda pasti senang menerima dukungan dari Stephen King. Namun, dia tidak mungkin mengambil uang untuk memberi Anda ulasan yang bagus jika buku Anda tidak terlalu keren. Terlebih lagi, jika bukumu sebagus itu, King mungkin akan men-tweet dengan antusias tentang buku itu secara gratis

Leave a Reply

Your email address will not be published.

four × 1 =

You May Also Like