Melindungi Peringkat & Lalu Lintas Selama Perubahan Merek

Melindungi Peringkat & Lalu Lintas Selama Perubahan Merek: Kiat Pakar SEO
Seorang tamu webinar bertanya mengapa sebuah situs web tiba-tiba mengalami penurunan peringkat dan trafik jika konten dan pengalihan ditangani dengan benar.

Pertimbangan SEO apa saja yang harus Anda pertimbangkan dalam proses perencanaan rebranding Anda?

Pertanyaan ini datang dari Tyler, yang menghadiri webinar SEJ baru-baru ini dan bertanya,

“Baru-baru ini, kami memiliki klien yang melakukan rebranding dan mengubah nama merek dan URL mereka. Kami melihat penurunan yang sangat besar dalam hal peringkat dan lalu lintas.

Bisakah Anda memberikan beberapa wawasan tentang mengapa secara khusus mengubah nama merek/URL akan memengaruhi semua halaman yang pada dasarnya tidak diubah dari segi konten dan memiliki pengalihan yang sesuai?”

Melakukan Pekerjaan Awal Untuk Rebranding Situs yang Sukses
“Mengubah URL/domain berarti halaman atau situs web yang benar-benar baru bagi Google. Ini adalah tantangan klasik dalam migrasi situs web,” kata Ludwig Makhyan, Co-Founder Mazeless – Enterprise SEO.

Dia menyarankan, “Anda harus mengambil beberapa langkah penting untuk memastikan proses migrasi Anda berjalan dengan lancar. Jika Anda melakukan semuanya dengan benar, Anda akan terhindar dari kehilangan peringkat dan akan menghemat banyak pendapatan.”

Solusi yang Disarankan:
“Hal pertama yang harus dilakukan adalah melakukan banyak persiapan,” kata Makhyan.

“Cara termudah untuk melakukannya adalah dengan mengikuti daftar periksa migrasi SEO situs web yang baik. Secara umum, seluruh proses akan dibagi menjadi beberapa tahap utama berikut ini: Pra-Migrasi, Peluncuran, dan Pasca-Migrasi.”

Beberapa hal terpenting yang harus Anda lakukan pada Pra-Migrasi adalah sebagai berikut:

Menjalankan tolok ukur untuk SEO teknis.
Mengidentifikasi halaman lalu lintas utama.
Meninjau pengaturan pementasan.
Membuat inventaris konten Anda.
Membuat daftar pengalihan.
Meninjau konfigurasi analitik.
Mencadangkan situs dan basis data.
“Setelah itu, Anda harus menjalankan banyak tes pada lingkungan staging. Anda harus memastikan bahwa semua pengalihan diatur dengan benar. Beberapa kesalahan penting yang harus dihindari adalah pengalihan yang rusak, rantai pengalihan, dan loop. Di dunia yang sempurna, Anda ingin memastikan setiap pengalihan 301 tidak memiliki lebih dari satu lompatan,” Makhyan mengingatkan.

“Singkatnya, setelah migrasi, Anda akan memiliki halaman baru untuk Google. Sekarang Anda ingin mentransfer semua nilai halaman yang sudah ada sebelumnya ke sini. Untuk melakukan ini, Anda harus memberi tahu Google bahwa URL baru ini adalah versi baru yang logis dari yang lama.”

Lihat ‘Masalah Migrasi Situs’ dari Mahkyan: 11 Alasan Potensial Penurunan Trafik’ untuk mempelajari lebih lanjut.

Menahan Keinginan Untuk Menjalankan Semua Perubahan Sekaligus
Harpreet Munjal, Pendiri LoudGrowth, mengatakan bahwa kesalahan terbesar yang dilakukan banyak bisnis bukan karena kesalahan teknis, tetapi kesalahan proses: mengeksekusi semua perubahan sekaligus.

“Hal ini dapat membuat segalanya menjadi rumit dan mengurangi efisiensi, terutama jika Anda memiliki situs web yang besar,” tambahnya.

Solusi yang disarankan:
Untuk menghindari hal ini, Munjal menyarankan agar para pemasar “membagi proses rebranding dan perubahan domain Anda ke dalam beberapa langkah yang berbeda.”

“Misalnya, pertama-tama tangani perubahan desain situs web tanpa mengubah konten, hosting web, atau apa pun. Kemudian berikan waktu untuk melihat efeknya. Jika semuanya terlihat baik-baik saja, lanjutkan dengan perubahan lainnya,” katanya.

Pastikan Anda menyimpan cadangan situs web lama Anda, tambahnya. Jika terjadi masalah situs yang serius, Anda selalu bisa mengembalikannya.

“Jika Anda harus memulihkan dengan menggunakan cadangan Anda, tentukan masalah mana yang mempengaruhi peringkat dan lalu lintas. Kemudian, mulailah dari awal dengan merencanakan strategi yang tepat dan mengimplementasikan perubahan satu per satu. Lacak perubahan dan berikan waktu yang cukup untuk mengevaluasi hasilnya,” jelas Munjal.

Atur Pengalihan Anda Secara Teratur
Adam Riemer, CEO Adam Riemer Marketing, merekomendasikan bahwa ketika melakukan rebranding dan mengubah URL, “Anda harus selalu mengatur semua pengalihan dengan benar.”

Dalam hal ini, Tyler yakin pengalihannya dilakukan dengan benar – tetapi tidak ada salahnya untuk memeriksa ulang.

Solusi yang disarankan:
Riemer menekankan bahwa, “Semua halaman – terutama yang memiliki backlink berkualitas dan yang mendapatkan lalu lintas dari media sosial – membutuhkan pengalihan 301.”

Selain itu, dia mencatat bahwa, “Penting juga untuk memperbarui peta situs Anda, dan mengarahkan semua tautan kanonik dari URL lama ke URL baru, sehingga ketika Google melakukan perayapan, Google akan melihat URL baru dan di mana halaman tersebut sekarang berada.”

“Selanjutnya, hubungi semua relasi yang memiliki backlink dengan Anda dan minta mereka untuk mengganti tautan lama dengan yang baru. Kemudian, kirimkan email blast ke pelanggan untuk memberi tahu mereka tentang merek baru dan mulailah membangun buzz,” saran Riemer.

Terus Optimalkan & Pantau Perubahan Lalu Lintas
Himani Kankaria, Pendiri Missive Digital, berbagi wawasannya tentang mengapa secara khusus mengubah nama merek/URL akan mempengaruhi halaman ini.

“Biasanya, otoritas melekat pada setiap nama domain, jadi meskipun pengalihan dilakukan dengan benar, dengan semua tautan kanonik dan internal yang ada, situs dapat kehilangan lalu lintas karena otoritas domain yang hilang,” sarannya.

Solusi yang disarankan:
Apa yang dapat dilakukan dalam kasus ini? Kankaria merekomendasikan yang berikut ini:

×

 

Hello!

SEO Manager Kami Membantu Anda

× SEO Consultation