Beberapa Sistem Manajemen Konten Sumber Terbuka

Beberapa Sistem Manajemen Konten Sumber Terbuka

Dengan pengguna menghabiskan lebih banyak waktu media digital di aplikasi seluler, perusahaan mencari cara inovatif untuk menjaga pengunjung situs web mereka tetap terlibat, menyampaikan pesan yang diinginkan, dan membujuk mereka untuk membeli. Sistem manajemen konten memudahkan bisnis untuk menjaga pengunjung situs web tetap terlibat dengan membuat, menerbitkan, dan mengelola konten digital secara efisien. Banyak perusahaan bahkan menggunakan sistem manajemen konten untuk menciptakan lingkungan kolaboratif tempat karyawan bekerja dan berkomunikasi dengan lancar.

Pada saat yang sama, tema, plugin, ekstensi, dan modul yang disediakan oleh sistem manajemen konten yang kuat membantu pengembang untuk membangun situs web kustom dengan cepat. Setiap perusahaan memiliki opsi untuk memilih dari berbagai sistem manajemen konten. Beberapa dari CMS ini bersifat open source dan gratis, sedangkan yang lainnya bersifat komersial. Perusahaan selalu dapat mempertimbangkan untuk menggunakan sistem manajemen konten (CMS) open source untuk membangun situs web dan mengelola konten digital tanpa menimbulkan biaya tambahan.

Tinjauan 7 Sistem Manajemen Konten yang Banyak Digunakan

1) WordPress

Statistik penggunaan yang diposting di berbagai situs menggambarkan bahwa WordPress saat ini mendominasi pasar CMS di seluruh dunia. Selain mudah digunakan, WordPress juga mempermudah pengembangan aplikasi web dengan menyediakan berbagai macam tema dan plug-in. Anggota komunitas WordPress terus mengunggah tema dan plugin baru secara teratur sesuai dengan tren yang muncul dalam pengembangan web. Pengembang dapat memanfaatkan tema, plug-in, dan add-on untuk membuat situs web khusus dengan cepat sesuai dengan kebutuhan bisnis yang tepat. Mereka bahkan dapat memanfaatkan plugin WordPress open source seperti WooCommerce untuk membuat situs web e-niaga baru dan menambahkan fungsionalitas e-niaga ke situs web yang ada.

2) Joomla

Joomla memungkinkan pengembang untuk mengembangkan, menyesuaikan, dan memelihara situs web tanpa perlu waktu dan tenaga ekstra. Itu bahkan dianggap sebagai CMS terbaik untuk bisnis kecil dan pemula. Saat menggunakan Joomla, pengembang dapat memanfaatkan berbagai plugin dan ekstensi untuk membuat situs web sesuai dengan kebutuhan bisnis kecil yang berbeda-beda. Mereka selanjutnya dapat menggunakan berbagai ekstensi bisnis dan plug-in untuk Joomla tanpa meningkatkan biaya proyek. Tetapi Joomla tidak mengizinkan pengembang untuk memilih dari banyak tema situs web. Pengembang masih dapat menggunakan add-on khusus untuk menambahkan formulir email, blog, forum diskusi, dan galeri gambar ke situs web. Demikian pula, Joomla memudahkan pengembang untuk menambahkan keranjang belanja dan mengintegrasikan sistem titik penjualan (POS), dan mengelola inventaris sambil mengembangkan situs web e-niaga.

3) Drupal

Drupal mempermudah pengembang untuk membuat situs web yang memberikan pengalaman pengguna yang lebih kaya sambil memenuhi pedoman mesin pencari. Alat SEO yang disediakan oleh Drupal membantu perusahaan untuk mengalihkan lebih banyak lalu lintas mesin pencari ke situs web mereka. Banyak pengembang memilih Drupal ketika situs web memiliki banyak halaman atau diakses oleh banyak pengguna. Seperti sistem manajemen konten lainnya, Drupal juga memungkinkan pengembang untuk memilih dari beberapa tema, add-on, ekstensi, dan modul sesuai dengan kebutuhan mereka. Modul dan layanan pihak ketiga ini bahkan membantu pengembang untuk menambahkan fungsionalitas ke situs web tanpa menulis kode tambahan. Namun, banyak pengembang menganggap Drupal lebih kompleks daripada sistem manajemen konten lainnya. Beberapa programmer bahkan menulis kode tambahan untuk menyesuaikan aplikasi Drupal sesuai dengan kebutuhan bisnis yang tepat.

4) Magento

Perusahaan memiliki opsi untuk memilih dari beberapa edisi Magento. Edisi komunitas Magento adalah open source dan gratis. Meskipun merupakan CMS, Magento sangat populer sebagai platform e-niaga. Tema siap pakai dan dapat disesuaikan yang disediakan oleh CMS mempermudah pengembang untuk membangun, menyiapkan, dan meluncurkan situs web e-niaga yang kuat dengan cepat. Pengembang selanjutnya dapat mempercepat pengembangan situs web e-niaga dengan memanfaatkan fitur canggih yang disediakan oleh Magento termasuk katalog produk, opsi untuk menambahkan beberapa atribut ke satu produk, pengelompokan pelanggan, menyiapkan penagihan, pembuatan faktur, dan pengiriman. Pengembang bahkan memiliki opsi untuk memanfaatkan sejumlah besar add-on gratis dan berbayar yang disediakan oleh anggota komunitas Magento.

5) TYPO3

Sistem manajemen konten open source kompatibel dengan sistem operasi utama dan server web. TYPO3 juga dianggap lebih fleksibel dan dapat diperpanjang daripada sistem manajemen konten sumber terbuka lainnya. Desain modular TYPO3 memudahkan pemrogram untuk membangun dan menyiapkan situs web dengan berbagai ukuran. Pada saat yang sama, pengembang web dapat dengan mudah menyesuaikan dan memperluas TYPO3 dengan menggunakan ekstensi tertentu. TYPO3 semakin menyederhanakan manajemen konten digital dengan memungkinkan pengembang untuk menentukan berbagai jenis konten situs web dan mengelola konten digital melalui beberapa editor. Pengembang bahkan memiliki opsi untuk mengubah atau merestrukturisasi struktur default halaman web tanpa batasan apa pun. Namun, TYPO3, meskipun mudah digunakan, memiliki kurva pembelajaran yang kompleks. Selain itu, diperlukan ruang server tambahan untuk mengakomodasi modul tambahan.

6) Plone

Meskipun merupakan open source, Plone mempromosikan dirinya sebagai CMS perusahaan. Perusahaan dapat menggunakan Plone untuk mengintegrasikan beberapa database, server web, solusi bisnis, dan fungsi konten. Plone selanjutnya menyediakan serangkaian fitur untuk mengelola seluruh siklus hidup konten. Administrator situs web dapat menggunakan fitur untuk membuat, menerbitkan, menyimpan, dan mengelola konten digital, bersama dengan menerapkan pencarian, penguncian konten, dan kontrol versi. Pada saat yang sama, Plone membantu pengembang aplikasi web untuk menjaga situs web dan konten digital tetap aman melalui backend berbasis Python. Mesin tema bertenaga Diazo yang disediakan oleh Plone membantu pengembang merancang situs web khusus dengan cepat. Pada saat yang sama, add-on untuk Plone memudahkan pengembang untuk menambahkan fungsionalitas ke situs web dan mengelola konten digital secara efisien.

7) Blogger

Blogger awalnya dikembangkan sebagai layanan penerbitan blog dengan dukungan untuk blog multi-pengguna. Tetapi banyak perusahaan saat ini menggunakan Blogger seperti sistem manajemen konten lainnya. Blogger telah berkembang secara konsisten untuk mempermudah dan mempercepat pengembangan berbagai situs web dan blog. Selain menjadi bagian dari ekosistem Google, Blogger juga menyediakan gaya kustom, opsi kustomisasi, dan domain kustom. Domain ubahsuaian yang disediakan oleh Blogger mempermudah perusahaan kecil dan profesional lepas untuk menyiapkan dan meluncurkan situs web mereka dengan cepat. Pada saat yang sama, pengguna dapat dengan mudah menggunakan akun Google-nya untuk menyiapkan dan mengelola situs web dengan Blogger. Namun, Blogger kekurangan beberapa fitur dan ekstensi canggih yang disediakan oleh sistem pengelolaan konten sumber terbuka lainnya.

Secara keseluruhan, bisnis memiliki opsi untuk memilih dari berbagai sistem manajemen konten open source. Namun sistem pengelolaan konten berbeda satu sama lain dalam kategori fitur, tema, plugin, ekstensi, dan kinerja. Oleh karena itu, menjadi penting bagi perusahaan untuk mengevaluasi pro dan kontra dari setiap CMS sesuai dengan kebutuhan jangka pendek dan jangka panjangnya.

Leave a Reply

20 − eleven =

Ad Blocker Detected

Our website is made possible by displaying online advertisements to our visitors. Please consider supporting us by disabling your ad blocker.

Refresh
error: Content is protected !!